cerita dewasa

Warung Pinggir Jalan

Di daerahku, jalan raya Pemda Cibinong adalah tempat yang asik buat mojok, sepanjang pinggiran jalannya bisa ditemui para penjual jagung bakar atau warung kopi maupun wedang jahe hangat.

Demikianlah aku dan istri suatu hari pergi kesana. Sengaja kupilih jam 9 malam brangkat dari rumah agar situasi jalan pun tidak ramai, apalagi bukan malam minggu, jalan Pemda tidak ramai dengan motormotor para biker jalanan.

Tank top bertali kecil warna biru muda plus jaket jadi kostum istriku malam ini. Sambil naik motor,kamipun brangkat ke tujuan.

Benar saja, jalanan Pemda nampak sepi, kuambil jalur lambat dan berhenti sebentar utk santai sejenak sambil menyalakan rokok.

Sejenak kutatap istriku yang juga nampak segar menikmati udara malam di tempat ini. Kulihat retsleting jaketnya full tertutup, mengingat tank top yang dipakainya, tentu jadi hot kalo retsleting jaketnya terbuka. Pasti belahan dada istriku yang montok menyembul jadinya. Satu remasan gemas di dadanya menjadi ekspresiku akibat pkiran nakal ku tadi.

Istriku nyubit..hehe

Setelah obrolan singkat dan mesra,kamipun kembali menyusuri jalanan pemda yang sepi, hanya beberapa grup anak muda berVespa yang nongkrong malam ini.

Dari situ, akupun menawarkan istri utk mampir ke satu warung utk sekedar minum kopi, istri pun setuju, asal jangan warung yang banyak anak nongkrong2nya, dmikian pesan istri.

Dengan sikon malam ini, mencari warung yang sepi tidaklah susah. Akupun menghentikan motor di salah satu warung kecil yang agak remang dan kulihat ada seorang bapak2 sbg penjaga warungnya.

Permisi,pak..pengen ngopi neh, ujarku saat aku mulai duduk meleseh di balebale samping gerobak warungnya.

Istriku pun ikut duduk dan pesan teh manis hangat..si Bapak pun melayani. Segera ia kebelakang gerobak warungnya yang ternyata kegunaannya seperti dapur darurat, tempat ia membuat pesanan dari kopi sampai mie rebus.

Sepi amat ni hari ya,Pak ?,ujarku memulai obrolan.
Iya nih, kalo hari biasa ya gini,jwb si Bapak.

Akupun berdiri sambil meluruskn pinggang dan perlahan menghampiri si Bapak di dapurnya, pikirku skalian ingin memberi tahu pesanan teh manis istriku agar tidak terlalu manis.

oya,pak..tehnya manis2 jambu aja ya,kataku saat sudah berdiri disamping si Bapak.
oh iya,mas..soalnya udh manis yah ceweknya,kata si Bapak sambil nyengir.

Kaget juga denger jawaban si Bapak, disitulah aku dan istri yang mendengar itu jadi berniat eksib dalam event ini.

Ya iya,pak..udah manis,tinggal diicip doang..,jawabku sambil memberi kode pada istriku agar menurunkan retsleting jaketnya.

Si Bapak ketawa dan melirik istriku.

huh,jangan dengerin,Pak..dia mah rese ,kata istriku dengan nada mendayu.
tp bener loh, emang udh manis,sahut si Bapak menanggapi istriku.

Istriku pun tertawa kecil, retsleting jaketnya sudah diturunkan, tank top biru yang dipakainya kini memamerkan belahan dadanya yang montok dari bagian depan jaket yang terbuka.

Tibatiba si Bapak mengecilkan suaranya,

boleh juga,mas..dpt dari mana neh aku nyengir,
yah,biasalah pak..namanya juga usaha
susunya monon bener..,ujar si Bapak sambil melamatlamati istriku.
ya udah, nanti ta kenalin sama bapak, jwbku santai sambil bergegas kembali ke tmpat istriku duduk.

Si Bapak mengangguk sambil nyengir menatapku.

Kukedipkan mataku ke istri dan ia pun mengerti..

Si Bapak pun keluar dari dapurnya membawa pesanan kami.

sekalian bikin kopi,pak..gabung ngobrol sm kita, ajakku sambil mengedipkan mata.

Si Bapak ketawa kecil dan tanpa malumalu ikut duduk di balebale warungnya. Matanya cepat sekali menangkap belahan dada istriku yang putih dibalut tank top birunya dibalik jaket.

udah ngopi mah, yang belum mah nyusu, mas, kata si Bapak sambil terus menatap wajah istriku. Istriku pun mesemmesem dan purapura tak melihat.
wah,kalo nyusu sh saya juga belum,pak..makanya lg nyari nih,pancingku lagi.

Istriku makin mesem dan nyubit pahaku, terus deh kamu, ngeledek aja nih,kata istri dengan nada merajuk.

yang enak mah dingindingin gini jangan susu kaleng ya,mas..susu nona, baru enak deh,kata si bapak sambil melirik nakal kepadaku.
ya gitu deh,pak..kalo ngopi kan sambil ngerokok, kalo nyusu sambil dirokok, wow,mantep deh,pancinganku smakin berani.
ih, apaan tuh dirokok..,ujar istriku sambil ketawa.
tuh, purapura ga tau dah,pak,sahutku sambil menarik pundak istriku lembut agar merapat kesampingku.

Istriku pun paham, dengan santai ia pun bergeser kearahku duduk.

Karena jarak yang lebih dekat, pemandangan pun tentu lebih jelas, belahan dada istriku yang menantang sepertinya beberapa kali membuat si Bapak menelan ludah.

tapi kalo menurut bapak, cewek saya gmana nih,pak ?,tanyaku terus memancing.
duh,ga tahan dah pokoknya, gemes ngeliat cewek situ,jwb si Bapak tidak malumalu lagi.
gemes apanya nih pak, depannya ya pak?,tanyaku
ya iya, banyak susunya..,jwb si bapak cepat sambil ketawa.
ih,ga ada susunya,pak,timpal istriku ikut ketawa.
iya,pak..adanya empengnya doang,sahutku ga kalah cepat.

Kami bertiga pun ketawa..

biasa pak, kalo disini dia malumalu, padahal mah, ckckck..,ledekku kepada istri.
padahal mah doyan yah, timpal Bapak sambil melirik kearahku.
huh,bapak ga tau aja..ampe ngilu,pak,jawabku sambil mendekap lembut istriku.
ngilu ? Emang ngilu apaan,sahut istriku manja.
sedotannya ngilu, jwbku cepat dibarengi colekan ke toket istriku.Istriku kaget dan mencubit tanganku sambil ketawa.

si Bapak nyengir melihat tanganku yang nakal dan kurasakan tatapan gemas luar biasa
melihat toket istriku yang ranum.

duh,baru dicolek udh nyubit, apalagi diremes yah,ujarku sambil makin merapatkan diri ke tubuh istriku.
kalo diremes mah anteng,mas, si Bapak yang menyahuti.
wah,bapak tau aja, emang anteng,pak,timpalku sambil menatap belahan dada istriku sendiri.
huu,sok tau,ujar istriku pun lagilagi mencubit.

Saat istriku mencubit,kubarengi dengan remasan cepat di buah dadanya.

awww..,pekik istriku kaget.

Sengaja kudekap agak erat tubuh istriku sambil terus meremas dadanya..kurasakan tubuh istriku agak bergetar saat jariku menyentuh kulit dadanya yang terbuka.

tuh,pak.. anteng kan..,kataku sambil terus meremasremas dada istriku dengan lembut.
ya iyalah, wong enak..dari dalem dong,mas, ujar si Bapak makin suka.
ih, kamu mah jail aja. Nanti bapak ngiri tuuh..,ujar istriku yang kini menyandarkan kepalanya di dadaku..
kalo ngiri yah kamu kasih pegang juga dong,jwbku mesra.

Wajah si Bapak nampak matang, aku yakin dia gregetan banget sama istriku.

ih, braninya kroyokkan,jwb istriku manja.

Kumasukkan telapakku kini kedalam tank topnya..kurasakan nafas istriku mulai tak teratur.

eehm, anget bener,pak, kataku pada si Bapak yang kulihat jd terkesima menatap kelakuan aku dan istri.

Melihat situasi itu, ku sengaja meraba dada istriku lebih kedalam lagi sampai bagian depan tanktopnya turun dan memamerkan dada montok istriku yang terbungkus bra merahnya.

wah, mulus ya,pak,ujarku sengaja.
iya, ini mah mantep,mas,jwb si Bapak.

Istriku membuang senyumnya kearah lain, kurasakan dia sudah asik menikmati belaian di dadanya yang terus kulakukan dengan lembut.

eh,kasian si Bapak tuh..kamu kejam juga nih,godaku pada istri.

Istri tak menjawab, ia cuma mesem, tak lupa cubitan khasnya disarangkan diperutku.

Perlahan mulai ku singkap bra untuk mengeluarkan buah dada istriku dari bungkusnya. Kulirik mata istriku sudah terpejam,desahdesah kecilnya pun terdengar makin sering.

Waduh, monon bener dah..,ujar si bapak saat ia melihat buah dada istriku yang kini keluar dari bungkusnya.

Aku menatap wajah si Bapak sambil memberi kode, si Bapak nyengir penuh nafsu.

Mungkin melihat istriku yang anteng ditambah ajakan dariku membuat si Bapak mulai berani mendekati dimana posisi aku dan istri duduk.

Melihat sikon itu akupun mulai menyingkap tanktop istriku supaya dada montok istriku benar2 terbuka. Istriku makin mendesah, apalagi saat ku mulai memainkan puting susunya yang tegang dengan jemariku.

Melihat pemandangan itu si Bapak seperti terbelalak, kutatap wajahnya dengan senyuman dan skali lg memberi kode kepadanya.

Nafas si Bapak memburu, tangannya pun terjulur kearah buah dada sebelah kiri istriku.

Istriku agak tersentak saat merasakan sentuhan pertama dari si Bapak dan sebentar melirik aku dan memejamkan matanya lagi.Sensasi nikmat yang berbeda jelas ia rasakan. Dengan duduk menyamping dan bersandar ke dadaku, ia nampak sedang menikmati kedua dadanya yang kini sedang menerima rangsangan.

mantep ya,pak,ujarku meledek si Bapak yang asik memainkan jarinya di puting istriku.
huu, paling bisa deh nh..dua2nya demen kalo kaya beginian,kata istriku sambil sedikit menggelinjang.
iya,mas..jadi enak nih kita,jwb si Bapak agak tersipu, tp tangannya masih sibuk bermain dan kini mulai meremas seluruh bongkahan montok buah dada istriku. baca juga cerita sex lainya di seksigo.com

Desah kecil kembali terdengar dari mulut istriku, apalagi saat kususul dengan kecupankecupan kecil di lehernya.

Si Bapak kembali mengatur posisinya lebih dekat lagi,dan sekarang tangan kanannya pun ikut membelai pantat istriku. Sesekali telinga istriku dikecupnya, geli bercampur nikmat dirasakan istriku, remasan di pahaku mungkin jadi pertanda ia sedang menikmati sensasi yang ia rasakan.

Kecupan di leher pun terus kulakukan sambil perlahan naik merambahi pipi, istriku terus mendesah dan menggeliat pelan.

Kulirik sebentar si Bapak, dan agak kaget saat kulihat tangan kiri si Bapak ternyata sudah berani turun kebawah, kini sibuk menggosokgosok memek istriku walau masih tertutup celana jeans.

Kuberi istriku gigitan kecil di lehernya, reaksi spontan yang nikmat bercampur geli membuat istriku sedikit menoleh kepadaku, saat itulah tangan kiriku meraih tengkuknya dan dengan lembut kuraih bibirnya utk ku kulum, seperti merajuk, istriku meraih pundakku dari belakang dan melayani ciumanku dengan penuh penghayatan.

Gairah yang makin panas mungkin yang membuat si Bapak tak mau kalah, perlahan dia kembali meremas dada istriku dan dengan nafsu si Bapak pun merunduk dan dengan gemas menangkap puting istriku dengan mulutnya.

Sekali lagi istriku tersentak, sejenak permainan bibirnya terhenti, merasakan itu perlahan aku pun terhenti dan melirik kearah si Bapak yang tengah sibuk berkelana di dada istriku.

Tak tahu atau karena buta akan nafsu membuat si Bapak tak sadar kalau sedang di perhatikan.

Seperti anak kecil yang sedang menyusui, mulut si Bapak tampak memompa puting susu istriku dengan sangat bergairah, tak luput juga lidahnya menyapu kulit lembut dan kenyal dada istriku.

Istriku tersentaksentak karena tak jarang si Bapak menekan tubuh istriku dari belakang dengan tangan kanannya kedepan yang membuat wajah si Bapak semakin erat terbenam di dada montok istriku.

Kulihat istriku agak terengahengah, matanya mulai terpejam lagi, dan saat bibirnya membuka, cepat kuarahkan lagi ciuman panas untuknya.

si Bapak kini mulai berganti ke dada istriku sebelah kanan yang tadinya adalah wilayahku, melihat itu, kuarahkan tubuh istriku kebelakang agar si Bapak bisa mendapat sela yang lebih lapang, selain itu, dengan posisi demikian..

Aku bisa bermain di selangkangan istriku. Nampaknya istriku mengerti, perlahan ia membuka pahanya dan memberi ruang saat ku coba membuka kancing celana jeansnya.

Suara desah bercampur nafas memburu serta suara kecupan si Bapak membuat adegan menjadi tambah seru. apalagi saat tangan kiri istriku mulai menggapai dan mengelus selangkangan si Bapak.

Dengan wajah masih terbenam di dada istriku si Bapak dengan agak susah membuka retsleting celananya dan langsung mengeluarkan k0ntolnya.

Wow, nafsu banget neh si babeh, pikirku melihat aksi itu. Nampak k0ntol si Bapak mencuat dari sela celananya yang terbuka dan langsung disambut dengan kocokan perlahan dari istriku.

Kini berganti istriku lah yang sibuk menjilati leher sambil sesekali melumat bibirku, kutambah lagi rangsangan buatnya, dengan segera akupun menyusupkan telapak tanganku ke dalam celana jeansnya, mencari memeknya yang ternyata sudah lembab dengan cairan yang keluar akibat dari sensasi yang ia rasakan.

Agak susah memang, tp akhirnya telapakku menemukan juga tempatnya, segera kumainkan jari2 ku di sela memek istriku. Satu gigitan kecil dan remasan di pundakku jadi pertanda ia menyukai aksiku. Tangan kirinya pun kian cepat mengocok k0ntol si Bapak, si Bapak pun semakin liar menjilati dada istriku. Suara mulutnya yang bermain disana berkecipak membuat suasana jadi semakin menjadijadi.

Kurenggangkan dekapanku pada istriku dan perlahan membuka retsleting celanaku, tp tangan istriku dengan cepat menepis tanganku, aku kaget dan menatap wajah istriku, istriku seperti mencibir dan kembali menyandarkan tubuhnya ke dadaku dan mulai lagi menciumi aku, tangan yang tadi menepis kini sibuk mengeluselus selangkanku dari luar. Aku masih tak mengerti maksud istriku, tp lumatan bibir istriku membuatku tak bisa berpikir lagi. Dengan gemas kutambah tensi rangsangan di memek istriku.

Biar tau rasa, begitu pikirku..hehe

Pergumulan terus berlangsung, tibatiba,

Aduh, istriku memekik kecil.

Aku yang tadinya lagi sibuk menjilati leher istriku pun jadi terhenti.

duh,si eneng..ssssh..ah..,suara si Bapak terdengar agak parau, kepalanya agak mendongak, matanya merem melek.

Cairan putih kental kulihat melumuri tangan istriku, beberapa kali si Bapak menyentak dibarengi muntahan sperma dari k0ntolnya. Istriku melirik aku dan tersenyum agak mencibir, tangannya tetap mengocok k0ntol si Bapak dengan lembut. Melihat mimik si Bapak ada yang lucu di benakku,tp aku tetap diam karena aku tahu berapa hotnya suasana dari tadi sampai membuat si Bapak kebablasan begitu.

duh,si Bapak muntah nih, ujar istriku agak meledek.
iya nih,neng..maap yah,kagak bilang2 dulu,jwb si Bapak agak tersipu.

Entah malu atau karena nafsunya sudah terlampiaskan,si Bapak bangkit dari duduknya dan melangkah ke dapur, terdengar suara siraman air. wah, si Bapak lagi cucicuci neh, pikirku agak lucu juga.

Kutatap wajah istriku, kucium lagi bibirnya, sesaat saja sampai kurasa cubitan di perutku.

Udaah..,kata istriku mencibir.
eh,papa..ambil gelasan air mineral dong,pa,pinta istriku.

Aku paham dan bangkit mengambil gelasan air mineral yang tersusun di warung si Bapak seperti piramida.Istriku pun bangkit utk membetulkan celana dan pakaiannya.

Gelasan air mineral yang kuambil digunakan istriku utk mencuci tangannya yang lengket dengan cairan si Bapak lengkap juga dengan tissue basah yang memang slalu ada di tas kecilnya.

Istriku menatapku sebentar, kucubit hidungnya, dia mencibir lagi dan berjalan ke trotoar depan warung.

buruan napa, udah malem,tau,kata istriku pelan.

Aku mengerti, akupun berjalan kearah dapur warung si Bapak.

Kulihat si Bapak lagi meminum segelas air putih.

pak, mau jalan lagi nih..berapa kopi sama tehnya..?,tanyaku tanpa basa basi sambil nyengir.
yah,buru2 amat,mas..emang situ udah beres ?,sahut si Bapak ikutan nyengir..
yah saya mah gampang,pak..nanti juga ngandang..,jawabku ringan.
si Bapak ketawa kecil, terlihat seperti kelelahan setelah aksinya tadi.
wah,mantep tu cewek,mas..bisa bisaan situ nyarinya, kata si Bapak pelan.
ya iya dong,pak..kalo ga mantep, ga akan kita bawabawa,jwbku santai.
ya udah, ga usah bayar ga apa2, anggap aja orang sendirilah, kata si Bapak lagi sambil melangkah keluar dari dapur warungnya.

Matanya kembali menatap istriku yang sudah berdiri menunggu di trotoar dpn warung.

wah,makasih,pak..,sahutku singkat dan cepat juga menghampiri istriku.
kapankapan maen lagi ya,neng,ucap si Bapak kepada istriku.
iya,pak..laen kali kalo maen jugan kebablasan lagi yah, blecetan semua tu jadinya,sahut istriku sambil mesem.
abis si eneng heboh bener sh,jwb si Bapak tersipu malu.

Aku pun bergegas kearah motorku yang terparkir, menyodorkan helm buat istriku, memasang helmku sendiri dan menyalakan mesin motorku. cerita sex

Istriku naik,

yuk,pak..jalan dulu ya,ucapku sebagai tanda perpisahan.
jalan ya,pak,istriku pun ikut pamit.
iya dah, atiati..kapan2 maen lagi ya..,jwb si Bapak yang kemudian disusul dengan laju motorku meninggalkan warungnya.

Angin dingin kembali menyejukkan kami berdua.

mama..tadi kamu kenapa sih ?,tanyaku ditengah jalan.
kenapa apaan ?,jwb istriku
aku pengen keluarin kok kamu tepis ?,tanyaku lagi

terdengar tawa renyah istriku.

sengaja..,ucap istriku singkat.
jahat ih..,sahutku sambil senyum.
biarin..,jwb istriku lagi.
tadi aku kirain kamu bakalan ngisepin punya si Bapak lho,ma,goda aku.
aku tau tuh, emang bakalan begitu,sahut istriku
eh dia kebablasan ya,ma,aku terus menggoda.
biarin, sengaja..,jwb istriku
lho? Kok sengaja semua ?,tanyaku heran.

Istriku ketawa lagi.

Aku jadi lucu juga..

emang kenapa sh,ma..kok ketawa?,tanyaku

Istriku menutup tawanya.

karena badan si Bapak bau banget tau..,ujar istriku dan tawanya pun meledak lagi.

Akupun ikut ketawa.

lagian kenapa kamu diem aja,ma?,ucapku
gmana ngomongnya.. Akunya udah terbawa suasana kan,pa,jwb istriku cepat.
trus apa hubungannya sama nepis tangan aku ?,tanyaku masih penasaran.

Istriku tak langsung menjawab, yang kurasakan cuma pelukan tangannya makin erat dipinggangku.

karena kalo kamu punya tuh buat dirumah..,ujar istriku.

Aku tersenyum mendengar jawabannya dan tak bertanya lagi.

Kulanjutkan fokusku mengendarai motor.

papa ?,tibatiba istriku bersuara.
apa ?,sahutku
pala mama puyeng nih,ujar istriku terdengar merajuk.

Aku tersenyum lagi, mengerti maksud istriku.

iya ma, mama sabar yah,jawabku mesra..

Kupercepat laju motorku.

Wah, dirumah bakal seru lagi nih, pikirku sambil senyumsenyum sendiri.

Post Terkait