cerita dewasa

Sanggra Oh Sanggra

Perkenalkan namaku rian usia 30, saat ini aq tinggal di Jakarta dan bekerja pada salah satu perusahaan telekomunikasi ternama di Indonesia. Aq rewind ke masa pertama kali ku berkenalan dengan keluarga om beni, saat pertama ku menginjakan kaki di kota Jakarta aq tinggal bersama paman ku. BeLiau yg mengajak aq tuk tinggal bersamanya di Jakarta karna setelah bercerai dengan istrinya beLiau tinggal bersama kedua putrinya Sanggra dan Lia.

Saat kedatangan ku tiba aq di jemput oleh paman ku, Om Beni (samaran) dan seperti biasa kami bercakap2 terlebih dahulu sambil menunggu lelah ku pergi. BeLiau bercerita tentang masalah yg terjadi dalam keluarganya dan cukup rumit juga ternyata dan aq bercerita tentang kuLiah ku di salah satu PTN di daerah ku. Setelah cukup lama kami berbincang datanglah seorang hmmm boleh di bilang sudah agak setengah baya bernama tante Yuni. Dan Om Beni pun memperkenalkan ku pada Yuni yg merupakan calon istrinya. Tante Yuni berparas cantik, putih dan menarik, namun pandangan ku tak dapat lepas dari belahan blazer yg dia kenakan. Payudara yg besar dan empuk itu membuat celanaku sempit seketika tapi aq berusaha bersikap normal di hadapan mereka. Gak terasa 2 jam sudah berlalu dan waktu sudah menunjukan pukul 09.00 malam. Om mengajak ku untuk kerumahnya lalu om telp supirnya untuk menjemput kami di gate 3. sepanjang perjalanan menuju mobil aq terus memperhatikan belahan blazer tante Yuni. Dia mengenakan bra warna merah menyala, sangat cocok dengan paras kulitnya yg putih. Calana ku semakin menyempit karna tak dapat menahan khayalan ku akan tante Yuni yg aduhai. Begitu sampai di mobil alangkah bahagianya aq ternyata Om Beni duduk di depan dan aq bersama tante Yuni di belakang, kata om biar semakin akrab. Dalam hati ku iya om semakin akrab sekaligus membuat ku panas dingin. Jalanan yang macet semakin menambah nikmat ku mengintip.

Setelah 2 jam perjalanan akhirnya kami tiba di rumah Om Beni di kawasan bekasi, rumah yg besar dan membuat ku takjub akan Om Beni.
dah akhirnya sampai juga di rumah om yuk turun. Kata om mempersilahkan kami. Sebelum turun tante Yuni mencubit paha ku dan berkata
kamu nakal yah selama perjalanan awas loh nanti tante bilangin. Kata tante Yuni dengan nada manja. Aku balas
biarin aja abis tante serasi pake bra merah.
dasar. Katanya dengan nada sedikit kesal.
honey aq pulang duluan yah udah malem banget nich besok jadi kan makan siang. Kata tante Yuni.
Rian masuk aja duluan nanti om nyusul, pak pardi tolong bawakan kopernya rian yah. Kata Om Beni lalu pak pardi supir Om Beni mengangkat koper dari dalam bagasi dan mengajak ku masuk. Om Beni masuk lagi kedalam mobil dan aq tak tau apa yg dilakukannya namun aq masih cemas wah jangan2 tante Yuni ngadu lagi ama om. Ah masa bodo lah gak ada bukti ini aq ngapa2in dia. Akhirnya aq masuk ke dalam rumahnya yg sangat besar.

Pak pardi mengantar ku ke dalam kamar yg sudah disediakan Om Beni untuk ku. Kamar yg gak begitu luas Cuma cukup lah. dan aq pun menyalakan lampu kamar dan berkeliling mengecek kegunaan masing2 tombol. Kali aja ada ruang rahasia, maklum biasanya rumah besar mempunyai ruang rahasia. Lalu aq pun membuka koper ku dan mandi. Di kamar mandi aq membayangkan tante Yuni yg sensual, kecantikannya luar biasa mengalahkan semua mantan ku Sexy dan aduhai bodynya. Ku bayangkan sedang menyetubuhinya, kulitnya yg putih itu seolah ada di hadapan ku lalu meminta ku untuk melepaskan seluruh baju hingga mengenakan pakaian dalam. Lalu ku lepas bra merah itu dank u ciumi wangi tubuhnya lalu ku hisap kedua buah dada kembar itu dengan lembut dan ku pilirpilir putting susu yg ku bayangkan berwarna merah muda itu. Sambil ku jilati lehernya dan ku hisap2 telinganya lalu secara perlahan ku masukan jari ku kedalam celana dalam lalu ku belaibelai bulu halusnya ssssshhhhhh desahan demi desahan keluar dari bibirku dengan sendirinya dalam benak ku seolah tante Yuni berkata rian kamu bikin tante becek aja. Namun tak lama kemudian tok ..tok ..tok suara pintu terdengar tak lama berselang siapa sih di dalam mbok minah apa pak pardi nih.. aduhh cepetan udah gak tahan tauuu. Suara itu terdengar keras sekali dan seketika itu pula angan ku akan tante Yuni buyar lalu ku cepat2 mengenakan pakaian ku dan keluar dari kamar mandi seolah2 baru mandi. Pas ku buka pintu ternyata suara itu milik Sanggra, anaknya Om Beni. Dulu aq sempat ketemu dia waktu masih kecil sekali mungkin kelas 4 SD. Waktu itu dia lagi liburan ke tempat ku bersama Om Beni dan mantan istrinya.
oh ada tamu rupanya, maaf yah aq gak tau. Katanya sambil terburu2 masuk ke kamar mandi dan mengunci pintu. Antara sadar atau tidak aq pangling akan sosok Sanggra yg sudah beranjak dewasa. Lalu aq masuk kembali ke kamar ku dan tidur.

Begitulah awal mula aq masuk dalam keluarga Om Beni, hari demi hari menjadikan kami semakin akrab satu dengan yg lainnya. Hingga aq keterima di salah satu perusahaan telekomunikasi terkenal di Indonesia. Tante Yuni pun semakin sering berkunjung ke rumah Om Beni untuk sekedar memberikan perhatian pada anakanak Om Beni dan aq tentunya. Diantara Sanggra dan Lia yg paling menarik perhatian ku Lia, Anak kelas 2 SMP itu terlihat bukanlah seperti anak seumurnya, terkadang aq menyesal mengapa Lia menjadi sepupu ku andai saja Lia bukan sodara ku sudah pasti ku pacari dia. Suatu malam hari aq sedang browsing2 di kamar ku lalu nyasar ke sebuah situs cerita panas, hmmm boleh juga jadi teringat masa smp dulu waktu baru pertama mengenal sex. Aq mengoleksi banyak stensil, namun sekarang sudah berubah menjadi cerita digital yah termasuk cerita ku ini. Di situ aq membaca sex sedarah ada yg dengan saudara sepupu bahkan dengan anak sendiri. Gila pikir ku andai itu terjadi antara aq dan Sanggra. Aq pun membaca puluhan cerita itu dengan seksama tanpa ku sadari kontol ku mulai tegang dan aq memegang lalu onani di depan computer hingga crots lalu ku ambil tisyue basah dan membersihkan peju ku yg udah keluar. Lalu ku masuk ke kategori mansturbasi, di situ aq membaca tentang kegilaan sex dengan media celana dalam bekas pakai, bahkan ada milisnya. Lalu ku ikuti url yg terdapat pada cerita itu dan membawa ku pada milisnya kaum fetish (pencinta daleman bekas pakai) luar biasa ternyata koleksi mereka pun seabrek. Ku buka satu persatu galerinya dan ku perhatikan celana dalam mereka sambil membaca kisah bagaimana cara mendapatkannya.

Tak terasa sudah 2 jam berlalu aq pun beristirahat sejenak, jam sudah menunjukan pukul 10 WIB aq masih terbayang akan cerita yg ku baca tadi. Lalu aq memutuskan untuk menuntaskan pikiran kotor ini dengan cara coli di kamar mandi. Bergegas lah aq ke kamar mandi, aq pun membuka pintu kamar mandi dan alamak terkejutnya aq ketika ku lihat ada 1 ember berisi pakaian dalam. Di sini Cuma ada 3 cw, Sanggra, Lia sama mbok minah. Kalo punya Sanggra dan Lia gak masalah namun kalo punya mbok minah wah bisa musibah, selain aq tidak suka yg sudah berusia lanjut dan keriput dia jg sudah punya anak. Ku bongkar2 isi ember itu dan pada bagian akhir ku temukan seragam SMU dan SMP 1 buah bra berwarna pink, 2 buah cd sexy warna putih dan 1 buah miniset wah ternyata ini punya Sanggra dan Lia. Aq harus menikmatinya, aq pun bertelanjang bulat sambil menciumi pakaian dalam mereka hingga akhirnya aq pun aaaahhhhhh Sangggraaaaa Liaaa aahhhh crots sperma ku menyembur dengan keras tepat di tengah cd . Tanpa sadar aq lupa mengunci pintu dan brak ,..tiba2 pintu terbuka.
iiihhh kk ngapain. Kok cd ama bh ku di keluarin.? Lia berkata dengan marah
mmmm anu mmmmm. Aq pun diam tidak bisa bicara.
Lia, jangan marah dong kan kk gak ngapa2in. kk Cuma mau nyari celana yg tadi kk pake kerja coz masih ada duitnya kk lupa. Lia bantuin kk nyari yah nanti kk kasih jajan deh buat Lia. Aq mencari2 alasan agar Lia tidak tau apa maksud ku. Aq pun berpura2 mencari2 celana ku itu dan untungnya di kantong masih ada uang padahal udah ketemu tapi ku pura2 gak tau. Lalu aq pun menyelipkan uangku di celana itu dan berkata dah ketemu nich.
nih dah ketemu kok Lia, sesuai janji kk ini kk kasih Lia buat jajan sambil ku memberi 2 lembar uang seratus ribu rupiah kepada Lia dan Lia pun senang saking senangnya Lia pun loncatloncat tanpa Lia sadari rok yg ia kenakan tersingkap wah ternyata dia memakai cd warna pink cerah. Huft bikin ku nafsu lagi aja. Keesokan harinya aq pun mengulangi perbuatan ku ternyata Lia tidak menaruh curiga kepada ku namun kali ini ku tidak lupa mengunci pintu. Hampir 3 bulan lamanya perbuatan itu selalu terjadi setiap malamnya. Hingga suatu malam..

Malam itu sudah menunjukan pukul 11. Aq hendak melakukan rutinitas setiap malam. Aq pun mengendap2 ke kamar mandi namun ketika sampai di depan kamar Lia aq terkejut mendengar suara ssshhhh aahhhh kak beni. Kak terus kak. Sssssshhhhh kak enak kak ennnnn mmmmm. Suara itu terdengar seperti suara Lia dan aq pun mencoba masuk ke dalamnya. Ternyata pintu di kunci. SHITTTT DAMM kesal ku. Kamar Lia memang jauh dari kamar manapun apa lg dari Om Beni yg tinggal di lantai 2 Aq pun mengetuk pintu Lia,. Lia. Lia. Udah tidur belum?
Belum kak Sebentar yah. Balasnya. Tak begitu lama pintu pun di buka.
ada apa kak malam2 begini? tanyanya.
mm engga, boleh kk masuk ? pinta ku
Dan aq pun dibuka kan pintu olehnya.
tadi kk gak sengaja lewat sini kk mendengar sesuatu dari dalam kamar kamu,
kk mendengarnya ? tanyanya kaget
Tentu saja. Emang kamu lagi ngapain ? Tanya ku pura2 bego
mmmmm eh anu anu engga lagi ngapa2in kok kak,.
Jangan bohong Lia, kk dengar dengan jelas. Lia lagi membayangkan kk kan hayo jujur. Seketika itu juga wajah Lia merah padam. Mungkin baginya seakan disambar gledek siang2 kali yah lalu dia pun berkata
ia Lia ngaku Lia membayangkan kk, seperti kk membayangkan Lia setiap malam. Katanya duar sekarang aq yg terasa di sambar gledek. Dari mana anak ini tau.
KK jg ngebayangin Lia kan tiap malem, buktinya kalo pagi hayo celana dalam yg Lia taro di kamar mandi pasti ada bercak2nya. Bukan Cuma punya ku tapi punya kak Sanggra juga Siapa lg kalo bukan kk. Wah ternyata selama ini Lia sudah mengetahui kelakuan ku.
Akhirnya aq pun mengakui dan meminta maaf kepada Lia.
ya udah sekarang dari pada qt ngebayangin mendingan qt lakuin aja yah Lia. Lia sayang kk kan.? Rayu ku.
iya kak aq sayang kk.
Aq pun mulai mencium bibir merahnya, bibir yg alami tanpa pewarna ku nikmati harumnya nafas Lia dan ssshhhh desahan demi desahan membuat ku semakin nafsu untuk menyetubuhi Lia. Lia pun diam saja maklum amatiran, lalu aq mulai meraba payudara kecil gadis itu. Namun masih terhalang sesuatu SShhhh sakiiiittt kak jangan di remes2.. saaakkkiiit kak, pelanpelan. Aq pun memperlambat gerakan memijat payudara Lia lalu aq berusaha membuka baju tidur yg ia kenakan. Dan dalam hitungan detik baju itu sudah ku buka. Dan ku buka seluruh baju ku Kulit Lia yg putih itu semakin membuat ku bernafsu untuk mencicipinya. Pada bagian atas Lia hanya mengenakan miniset warna pink lalu aq pun membuka miniset itu tapi belum sampai penuh aq berusaha menjilati ketiak Lia ssshhhh wangi banget, Lia memang pintar merawat kulit dan tubuhnya. sssshhhh aaaaahhhh kak gelii bangettt kak udah kak geli kak. Namun aq tetap melanjutkan dengan menjilat ketiak sebelah kiri aaaammmmpun kak geli banget suara Lia yg sudah tidak tahan lagi. Lalu ku pandangi buah dada yg baru mekar itu, putingnya mancung menjulang cirri khas pentil ABG. Aq pun mulai menikmati buah dada itu. ssssshhhhhh kak sssshhhh kak sssss aaahhhhh kak rintihnya. Tangan kanan ku meraba2 payudara Lia sambil terus menjilati putting susunya . kak aq kak aqq. Sssshhhh kaka q sange, anak sekecil Lia sudah mengenal sange. Peduli amat pikir ku lalu ku turun ke bawah ku jilati belahan toket Lia dan desahannya semakin menjadi. Lia mulai menjambak2 rambut ku. Lalu ku turun ke bagian pusarnya dan ku jilati pusar mungil Lia. aaahhhhh aaaahhhhh kak, ku geli banget kak aaaahhhhhh. Kedua tangan ku terus memainkan putting susu Lia. Lalu ku turunkan tangan ku dan ku buka celananya. Aq pun menggendong Lia ke kasurnya dan dalam keadaan masih mengenakan cd putihnya aq tidur di samping Lia, sambil terus menjilati payudaranya dan tangan ku memainkan vaginanya dari luar cd. Hingga Lia pun semakin mengerang dan aaaaaahhhhhhhhhhh kak udah kak udah ku lemes. Celana dalamnya pun basah kuyup. Lalu ku buka celana dalam putih Lia ia pun hanya terdiam karna setelah mengalami orgasme badanya lemas. Perlahanlahan ku buka cdnya hingga terlepas semuanya. Vagina Lia di tumbuhi bulu2 halus. Aq pun meraba bulu itu dan menyibak vaginanya yg berwarna merah itu. hehehehe udah kak udah aq gak kuat kak. Sambil tertawa kecil, namun di balik matanya ku tahu Lia masih menginginkannya. Tanpa menghiraukannya aq pun membuka lebar2 selangkangan Lia dan mulai mencari itilnya. Itil yg masih merah belum terjamah itu ku sibakan dengan kedua tangan ku lalu ku jilat2. Mmmhhh bisa kaLian bayangin wangi vagina perawan yg mmmmhhhhh sangat sangat harum. Lia semakin menggapit kepala ku dan mengerang2 tidak karuan aaahhhh kak ahhhhh.. sssshhh.aaaahh.aggghhhhhh.. terussss kak jangan aaaahhhhhh udah dong kak aaaqqqq gggaaakkk tahhaansssshhh kkuuuu pengen pi..pipiiissss.. kkkkyyyyaaaa. Lia teriak dan mengeluarkan cairan yg banyak sekali. Cairan itu seperti pipisnya Lia yg belakangan ku ketahui bernama squirt lalu badanya gemetargemetar dan lemas sekali. Lia sudah mengalami kepuasan yg amat sangat
Lia, kk entot yah sayang, pinta ku
em em. Lia hanya mendesis.
Aq pun mengambil baby oil dari meja rias Lia dan mengoleskannya pada kontol ku. Vagina Lia yg masih basah itu akan mempermudah ku untuk masuk ke dalam memeknya. Lalu aq pun mulai mengolesoles dan menggesek2 kepala kontol ku di vagina Lia. Hal itu dapat membangkitkan gariah Lia dan dia mulai mendesah desah aaahhhh kak. Aaaahhhh kak pelan yah aq baru pertama kali. Aq pun mengangguk. Aq mencoba masuk ke dalam vaginanya baru kepala junior ku yg masuk Lia udah kesakitan. sakit kak aw ssshhhh aw. Lalu dengan perlahan ku coba lagi sakit kak. Pelan pelan pelan. Ku perhatikan sudah sampai stengah batang dan akhirnya bles.. Kyaaaaaaa aadduuuhhhhhh ssakit kak sakit. Lia mengeluh tahan yah dedek manis, bujukku. Sekitar 1 menit aq biarkan penis ku berada dalam memek Lia untuk membiasakan vaginanya menerima benda pusaka. Lalu sambil menunggu aq terus memainkan itil Lia dengan jari ku hal itu untuk menjaga agar vagina Lia tidak kering (Bisa gancet bos). Kemudian aq keluarkan kontol ku dan melihat ada bercak darahnya, langsung ku bersihkan dengan cd Lia tidak lama kemudian memek Lia jg mengeluarkan darah dan ku bersihkan juga dengan cdnya. Lalu ku kembali merangsang itil Lia, payudara, dan memberikan ciuman kemudian aq masukan kembali kontol ku sambil perlahan aq goyang maju mundur dengan kecepatan yg sangat pelan. ssshhhh kak.. enak banget aq ngerasain ada yg ganjel di memem ku. itu namanya kontol Lia sayang. Lalu ku mulai speed up dan tiap kali ku maju mundur menambah nikmatnya persetubuhan kami. Kontol ku terasa di gengam erat oleh otototot vagina Lia. Aq pun semakin kencang menyetubuhi Lia aahhh adek, aaahhhhh aaahhhh aggghhhhh memek kamu.. aaaahhhhhh enak dek.ahhhh, enak banget kak. Terus kak geli banget kak. Ahh ahhh ahhh ahhha hhh aq pun terasa ingin orgasme dan akhirnya dek, kk mau keluar dek, aaggghhhhh sama kak sssshhhh aq shhhhh juuggaaa aaahhhhh semakin kencang ku keluar masuk memek Lia dan pada akhirnya aaaagggghhhhh yaaaaaa. Kami berdua keluar bersamaan dan ku mengeluarkan air kenikmatan ku di dalam vagina Lia. Air peju ku mengalir kembali keluar karna gak cukup mengantongi banyaknya sperma ku. makasih Lia sayang. Sambil ku kecup keningnya akan tetapi Lia sudah di alam mimpi, aku pun memakai baju dan kembali ke kamar ku. Jam di ruang tengah menunjukan waktu pukul 02 pagi. Tak terasa cukup lama ku bermain dengan Lia.

Keesokan paginya Lia bangun kesiangan, hingga biasanya sebelum kami sarapan pagi Lia sudah di meja makan duluan, wah pasti kelelahan habis semalam. Tumben Lia belom bangun, biasana duluan. Kata Om Beni. ah paling kecapean kali om kemarin kan dia olaraga terus les. Alih ku mungkin. Om Beni membalas. Tak lama kemudian Lia datang sudah mengenakan seragam akan tetapi jalannya agak pincang. Lia kamu kenapa ? Tanya Om Beni. hmm Sakit Pah kakinya kemarin keseleo. Huft ternyata Lia sudah pandai menutupi. Kemudian suasana seperti biasa bercanda pagi hari dan kami pun berangkat beraktifitas. Om Beni ke kantor sementara aq mengantar Lia dan Sanggra ke sekolah. Selama dalam perjalanan Lia ngongkong aja sementara Sanggra asyik bersmsan dgn pacarnya. Aq perhatikan Lia dari kaca, wah ternyata aq kejam juga semalam sampe Lia ngongkong gini. Tapi asik juga sich sepanjang perjalanan aq ngintipin cd Lia yg berwarna pink tanpa di curigai Sanggra.

Begitulah pengalaman pendek saya bersama keluarga Om Beni. Kalo ada waktu senggang kami selalu bersetubuh. Bahkan ketika di rumah sedang kosong kami tidak memakai baju untuk memudahkan klo aq mau bersetubuh dengan gadis kecil ku. Lain waktu akan ku ceritakan pengalaman ku yg lebih seru lagi, bersama dengan Sanggra, Lia dan bella. Bahkan hingga menjadikan mereka maniak sex.

Post Terkait