cerita dewasa

Kisah Nyata Ibu Muda Ngentot Dengan Sopir Pribadinya

 Aku seorang gadis yang masih berusia 16 tahun, dan saat ini masih duduk di bangku sekolah kelas satu SMA. Saat ini aku mempunyai unekunek dalam hatiku tapi tidak dapat aku bicarakan pada seseorang. Karena hal ini merupakan aib dalam keluargaku sendiri, Mamaku berselingkuh dengan sopir papa sendiri. Padahal Papa sudah menganggapnya sebagai keluarga sendiri.
Masih ingat dalam benakku ketika pertama kali Bang Agus datang kerumah ini. Dengan berpenampilan biasa saja dia melamar menjadi sopir pada papa, yang saat itu memang memasang iklan kalau dia sedang butuh seorang sopir pada salah satu surat kabar. Karena papa merasa Bang Agus bagus di dalam tesnya akhirnya dia diterima dan langsung mendapatkan pekerjaan itu.

Awalnya Bang Agus memang begitu baik dan santun, tapi akhirakhir ini dia menjadi lebih malas dari sebelumnya. Dari yang aku lihat perubahan sikap Bang Agus sudah di ambang batas, pernah suatu hari aku mendapati dia sedang menyuruh Mbok Minah pambanyuku buat membuatkan dia makanan kesukaaanya, ketika mbok Minah menolak dia ngancam buat memberi tahu mamaku.

Bagai orang yang ketakutan mbokMina langsung membuatkan makanan yang Agus minta. Sejak saat itu aku merasa kalau dia ada hubungan dengan mamaku, apalagi aku melihat mereka berdua sering keluar rumah dengan alasan ngantar mama kerumah temannya atau yang lain. Dan mereka lama pulangnya bahkan sampai papa pulang dari kantor mereka belum pulang juga.

Dengan hati yang menyimpan kemarahan aku masuk dalam kamarku, hampir setiap hari aku menghindar dari Mama, pikirku biar dia mengerti kalau aku marah padanya. Tapi aku justru membuatnya semakinn menggila dengan perbuatanya. Hingga pada suatu hari aku pulang dari sekolah saat itu aku langsung pergi kebelakang dan makan siang di dapur, karena aku memang sudah terbiasa makan di sana.

Tapi aku melihat gelagat mencurigakan dari mbok Minah, dia selalu memandangi wajahku. Bahkan ketika dia mengambilkan makanan aku melihatnya bergetar, saat itu juga aku ingat pada mama. Belum habis makanan dalam piringku, akupun segera pergi menuju ke kamar mama. Dan benar saja aku mendapati mereka berdua sedang bergumul di atas tempat tidur.

Tanpa pakaian sehelaipun mereka saat itu saling bergaya 69 seperti dalam cerita dewasa dan saat bang Agus melumat memek mama begitupun mama mengulum kontol Bang Agus, saat itu mereka tidak merhatiin kedatanganku. Tapi ketika aku berteriak bukannya menghentikan permainan sexnya, Mama malah lebih liar mengulum kontol Bang Agus. Dan dia menoleh kearahku sebentar.

Lalu melanjutkan permainannya lagi, Aku tidak dapat berbuat apaapa lagi. saat itu juga aku lunglai pada sofa di kamar itu. Kini mereka berganti posisi Mama bangun dan menindih tubuh Bang Agus, kemudian dia menunggangi Bang Agus setelah itu bergoyang di atas tubuhnya Oouugghhh. ooouuugghh. ooouuugghhh aaagghh Kata Mama dari atas tubuh bang Agus.

Sedangkan Bang Agus memegang tetek Mama dari bawah sambil meremasremasnya. Dan mama begitu lihai bagai menunggangi seekor kuda jantan, dia menengadah sambil terus menggoyang dengan gencarnya Oouuggghh Agus. sa. yang aaagghhh. aaaagghhh ooouuugghh Desahan nafsu syetan mereka semakin keras dan seakan mengikuti desahannya.

Goyangan mama semakin keras dan semakin cepat pula bang Agus mengimbangi, dia memejamkan matanya begitu menikmati goyangan mama dari bawah. Setelah agak lama akhirnya dia merubah posisi. Kini Bang Agus berada di atas tubuh Mama. Bagai orang kesyetanan bang Agus memutar kontolnya dalam memek mama bahkan dia bergerak cepat sehingga melesat ke liang senggama mama.

Begitupun Mama dia semakin hot mengimbangi permainan Bang Agus Oouuugghhh ooouuggghhh. ooouugghh. aaagghh yaaaachh yaaaacchh. kata Mama sambil terus mengeluarkan desahan. Tibatiba Bang Agus menekan keras kontolnya bahkan dia seakan membelalakkan matanya dan terus mengerang keras, bagai tidak dapat menahan sesuatu yang akan di tumpahkan.

Belum beberapa menit kemudian benar saja, bang Agus sudah menumpahkan sperma kentalnya pada lubang memek Mama yang terlihat tidak dapat menampung sperma bang Agus. Lama mereka saling menekan kontol dan memek mereka. Setelah itu terlihat bang Agus terkulai lemas di atas tubuh Mama, dan mamapun mendekap erat tubuh bang Agus yang masih licin oleh keringat.
Sementara aku dari tadi hanya bisa memandangi mereka namun dengan mata yang mengalirkan air mata terus. Bagai orang yang tidak berbuat dosa, Mama bangun dari tempat tidurnya dan berkata Kalau kamu bilang papa kamu nggak akan pernah liat mama lagi Terus dia masuk dalam kamar mandinya dan diikuti oleh bang Agus dari belakang, dan sejak hari itu mereka tidak lagi takut melakukan cerita ngentot di depanku.

Post Terkait