Cerita Dewasa

Kak Rita, Teman Kakakku

Kak Rita adalah teman kakak ku sejak SMP sampai SMA, mereka berpisah saat kuliah. Kak Rita kuliah di luar daerah mengambil jurusan Seni Rupa, sementara kakak saya tetap di kota M**do mengambil jurusan ekonomi akuntansi. Setelah wisuda dia membuka rumah modenya sendiri di ibukota. Bagi saya dia adalah salah satu contoh wanita sukses karena masih muda, belum menikah, dan sudah memeiliki usaha sendiri yang bisa dibilang sudah maju.

Bodynya lumayan juga untuk wanita seumurannya yang sudah menginjak usia 36 tingginya sekitar 167cm mempunyai dada yang montok dan pantat yang padat, berat badannya kurang lebih 65Kg. yang pasti kalo dia pake baju yang ketat bodynya yang padat berisi membuat mata setiap lakilaki normal tidak berkedip dibuatnya.

Kakak saya baru saja menikah jadi biasanya kalo kak Rita nginap di rumah, tidur bareng kakak saya sekarang dia tidur di kamar tamu.

Awal kejadiannya ketika saya disuruh kakak saya membantu kak Rita untuk mengangkat koper pakaiannya ke dalam kamar tamu. Saat itu dia hanya memakai kaos berdada rendah sama celana jeans pendek ketat tapi bagi saya itu bukan lagi celana jeans tapi hotpants soanya tinggal beberapa cm lagi udah kelihatan selangkangannya. Saat dia membungkuk mengambil koper yang kecil secara tidak sengaja kalo belahan dadanya ngintip diantara kaos nya.

Pemandangan itu tepat di depan saya,dan anganangan saya langsung melayang mengenai pemandangan indah sepasang gunung kembar yang tadi saya lihat. wuiiiih toketnya padat banget kirakira ukuran berapa yah seandainya saja saya bisa pikirku dalam hati.

Selanjutnya hayalanku buyar oleh suara kak Rita.

Don ayo dong kok ngelamun aja udah punya pacar ya. Canda kak Rita.
Eh nggak kok kak biasa aja jawab saya.

Selanjutnya saya langsung membawa koper itu ke dalam kamar. Sesampainya di dalam saya merapikan kamar itu sementara itu kak Rita lagi sibuk mengatur pakaianpakaiannya ke dalam lemarinya. Saat sementara merapikan kamar kami berbincangbincang mengenai pekerjaan dan lainlain.

Saya mencoba menanyakan tentang bisnisnya dia menjawab yah biasa aja maklum lagi masa sunyi semua lagi dalam masa reses, trus ngomongngomong gimana kerja kamu Don..? Tanya kak Rita.

yah biasa aja kak masih seperti dulu Jawab saya tapi lumayanlah buat nambah uang jajan. Daripada bergantung kepada orang lain.
yah bagus deh kalo kamu punya pemikiran seperti itu daripada anakanak lain hobynya cuman bisa habisin duit orang tua sambung kak Rita.
Ah biasa aja kak jawab saya.

Sambil berbincangbincang mata saya tak luput curicuri pandang kepada dada kak Rita yang lumayan besarnya, setiap dia membungkuk mengambil pakaian di dalam koper untuk dimasukkan ke lemari pasti belahannya nongol diantara kaosnya paha dan pantatnya yang montok tergambar jelas dengan balutan celana jeans pendek ketat yang dipakainya.

akhirnya semuanya sudah rapi! kata kak Rita..

Selanjutnya saya langsung permisi sambil memberitahukan kalo mo makan langsung aja ambil di meja makan. Kami semua udah makan siang.

ok deh Don makasih yah udah bantuin..

Kata kak Rita ditambah senyumannya yang khas

Selanjutnya saya pun melanjutkan kerja saya yang harus dibawa pada hari senin. Uh dasar bos nggak bisa lihat orang senang hari sabtu masih aja disuruh kerja gumamku dalam hati.. sambil dengerin musik Fade to Black nya Metallica saya melanjutkan kerja di kamar saya. Nggak kerasa hari sudah sore sekitar pukul 16:20 dan pekerjaan saya belum juga kelar.

Ah mending dilanjutin ntar malam aja saya langsung mematikan laptop saya tapi tidak lupa save dahulu pekerjaan saya.

Saya kemudian duduk di luar rumah sambil memperhatikan motor saya yang becek karena hujan kemarin..

hmmm daripada bengong mending cuci motor aja deh pikirku.

Sementara saya mencuci motor muncul kak Rina yang kelihatannya baru bangun tidur.

eh kak baru bangun ya? saya membuka percakapan dengannya
ia nih capek karena perjalanan tadi, jadi tadi habis mandi kakak langsung bobo jawabnya.
Nggak lama kemudian muncullah kakak saya dan mereka pun berbincangbincang di depan rumah sementara saya masih sibuk memandikan motor saya.

Trus terdengar ledekan dari kakak saya

Don motor aja yang loe pikir gimana nggak mo diputusin cewek kamu lebih merhatiin motor daripada cewek loe.
Ah kakak.. biarin aja pasti ada kok yang mau sama saya jawab saya.

Setelah saya selesai mencuci motor langsung deh saya parkir di garasi dan masuk ke rumah lalu santai nonton TV.

Baru saja mo santai terdengar suara kak rina

Don sebentar bisa temenin kak Rita..?
mo ke mana kak..? Tanya saya.
Nggak kok cuman mo cari gorengan aja sambil putarputar kota.. udah kangen ama suasana di sini.. nanti ada ongkos bensinnya kok jawabnya.
Ok deh kak tapi janji ya ada ongkosnya jawab saya..

Tapi saya disuruh tunggu oleh kak Rita karena mo ganti baju. Setelah sekitar 5 menit kak Rita pun keluar, dia memakai celana jeans pendek tadi lalu dipadukan dengan tank top putih. Wah saya sampai kaget melihat kak Rita yang tampil seksi Selanjutnya kami pun berangkat

kak.. tolong jaga rumah ya canda saya kepada kakak saya..

Dengan PD nya saya jalan bareng motor saya sambil membonceng wanita sexy

wah kapan lagi motor gw dinaiki cewek sesexy dan secantik ini karena motor gua udah dimodif jadi kak Rita boncengnya aga nungging.

Tanpa malumalu kak Rita menyandarkan dadanya ke punggung saya lalu kedua tanganya memegang bahu saya.. ah padat benar nih dadanya tapi saya purapura santai aja. sambil jalan jalan kami pun kembali berbincangbincang..

Don gimana kabar pacarmu yang kemarin? Tanya kak Rita
ah yang itu kak udah putus soalnya orangnya cemburuan. Nggak bisa lihat gw bicara ama cewek lain jawab saya.. sepanjang perjalanan kami berbncangbincang mengenai keseharian kami.. seringkali dadanya menghantam punggungku entah itu disengaja atau pengaruh motor tapi yang pasti saya sangat menikmati kesempatan yang langka ini dan dia pun sepertinya cuek aja.

Sementara saya asik dengan motor dan dadanya kak Rita tibatiba saja hujan membasahi kami, saya pun langsung mencari tempat berteduh yang aman dari hujan.

Sial barusan saja dicuci tibatiba hujan deras, tapi lumayan juga walaupun motor gw kotor nggak sebanding degan kesempatan yang saya dapatkan sore ini, gumam saya dalam hati.

Akibat hujan yang tibatiba membasahi kami berdua membuat baju putihya menjadi transparan dan menjadi semakin nampak dua gunung kembar yang ditutupi BH hitam. Pemandangan ini pun tak luput dari mata saya yang mulai mencuricuri pandang ke arah dadanya. Sekitar 5 menitan hujan mulai reda dan kamipun langsung tancap gas pulang, karena waktu sudah menunjukkan hampir jam 6 sore.Sementara di motor saya ngak sangka tibatiba saja dia langsung memeluk tubuh saya, saya pun kaget tapi saya membiarkan saja karena saya juga menikmatinya. Konsentrasi saya pun menjadi semakin kacau diantara melihat kendaraan yang lalu lalang dan pelukan hangat dari kak Rita

Saya mencoba menanyakan kepadanya dingin ya kak?

ia Don.. saya kedinginan, nggak apaapa kan soalnya dingin banget nih jawabnya..
Mmmm ngga apaapa kak jawabku, kesempatan ini membuat hayalan saya semakin tinggi saja.

Sesampainya di rumah saya kaget rumah dikunci, ternyata kakak saya sedang keluar bersama suaminya.

wah ini kesempatan langka, karena mereka berdua lagi nggak di rumah Ucap saya dalam hati, kakak saya setiap akhir pekan dia selalu saja jalanjalan bareng suaminya dan seringkali kalo bersama rekanrekannya bisa sampai subuh.

Saya pun langsung mengambil kunci cadangan saya untuk membuka pintu lalu kami pun masuk ke rumah dalam kondisi basah, mata saya tak hentihentinya memandang body kak Rita yang tergambar jelas karena bajunya yang basah hingga dia masuk kamar. Setelah saya selesai mandi saya pun duduk santai dengan ditemani sebatang rokok sambil mendengarkan musik, nggak lama kemudian datanglah kak Rita dan kami pun kembali berbincangbincang mulai dari halhal umum sampai saya mencoba memancing ke arah yang berbau mesum dikit.

Dalam pikiran saya terus dibayangi oleh payudara dan tubuh kak Rita, seandainya sja saya bisa menikmati tubuhnya wah.. wah kapan yah
Saya pun mencoba bertanya

kak..! kata kakak saya kalo kak Rita jago pijat ya..?
bisa kok tapi biasa aja lagi, emangya kenapa kamu mau coba? ucapnya
bisa tolong pijatin saya kak? soalnya punggung saya terasa seperti masuk angin mungkin akibat kehujanan tadi

jawab saya dengan kondisi yang dibuatbuat. Padahal sebenarnya saya punya maksud lain untuk mendekati kak Rita.

ok deh ini ganti ongkos ojek tadi yah.. jawabnya sambil tersenyum.

Saya pun duduk di karpet membuka baju saya, lalu kak Rita duduk di belakang saya sambil memijat punggung saya.
Wah ternyata pijatannya ok juga. Nggak nyangka cewek secantik dan sesexy ini jago pijat juga. Pijatannya pun makin membuat saya menjadijadi tanganya yang halus, ditambah penis saya yang semakin mengeras akibat sentuhansentuhan dari kak Rita apalagi aroma parfumnya yang sesekali tercium membangkitkan libido saya untuk menciumi tubuhnya.

Seringkali dadanya menyetuh kepala saya entah itu disangaja atau tidak sengaja, tapi saya sangat menikmati dadanya yang montok menghantam kepala saya. Entah setan apa yang merasuki saya saya pun memberanikan diri memegang tangannya sambil mencium tangannya, dia pun membiarkan saya melakukan itu. Beberapa saat kemudain saya langsung berbalik trus langsung memeluk sambil mencium bibirnya.

Tangan saya pun mencoba menggerayangi tubuhnya mulai dari paha ke dadanya lalu meremasremas toketnya yang lumayan kenyal. Sesekali dia mendesah kenikmatan karena ciuman

Post Terkait