Cerita Dewasa

KAK FAZITA

Masih terkenang di dalam ingatan I bagaimana kali pertama mendapat 
pelajaran seks. Sewaktu itu aku baru sahaja berumur 14 tahun. I masih 
lagi bersekolah dalam tingkatan dua. Korang tau je lah time tu muka 
memang cute baby face. Jadi masa tu ramai lah pelajar-pelajar 
perempuan yang berminat nak ambil I ni jadi adik angkat dia. 
Salah seorang daripada pelajar perempuan tu bernama Fazita. Dan dia ni 
memang seorang yang cantik dan putih. Buah dadanya nampak agak besar 
untuk gadis seumur dengannya. Tapi waktu tu I memang belum tahu apa- 
apa tentang perempuan. 

Pada hari itu I ke kantin sekolah untuk membeli makanan. Sewaktu I 
tengah asyik menjamu selera dengan kawan-kawan, Kakak Fazita tu datang 
duduk kat depan. I rileks ja. Kemudian dia mulalah tegur I. 

” Hai adik”, katanya. 

I senyum saja. Kawan-kawan I yang lain asyik bercerita sesama sendiri 
hingga tak sedar yang Kakak Fazita tu dah duduk di depan kami. 

Baca Juga: Sex di Bus Malam

“Ni akak belanja Pepsi”, katanya lagi sambil menghulurkan Pepsi dalam 
cawan kertas yang dibelinya. 

“Terima kasih Kak”, Ujar ku lalu mengambil Pepsi tu lalu menyedut 
straw. Sebenarnya time tu memang dahaga tapi kerana duit tak cukup, I 
beli mee goreng saja. 

Begitulah bermulanya perkenalan di antara kami berdua. Kak Fazita ni 
memang anak Lord, so sejak hari tu selalulah I dapat makan dan minum 
free, asal sampai saja waktu rehat mesti Kak Fazita tu tunggu I kat 
kantin sekolah . Hehehe! Kadang-kadang dia sorang tapi ada masanya dia 
ngan kawan-kawan dia yang lain. 

Oh ya! I terlupa nak cerita lak yang I ni sebenarnya tinggal kat 
asrama. Jadi korang faham-faham je lah….. keluarga jauh. Keluarga I 
pun masa tu bukanlah orang senang. So jarang sekali I dapat balik 
kampung keluarga I sebab tak ade tambang pulang. Jadi apabila tiba 
cuti sekolah I selalu ikut warden pulang kampung. Kira warden tu pun 
keluarga angkat I jugalah. Kadang-kadang tu akak tukang masak kat 
dapur asrama pun ajak ikut dia pulang. 

I ni mana-mana saja, asalkan ade tempat berteduh. Apa nak dikata….! 
Lagi pun I waktu dah lah muka comel rajin pulak tu. Bukanlah nak masuk 
bakul angkat sendiri tapi memang time tu I penuh dengan semangat untuk 
berdikari. 

Waktu tu pun I memang aktif sukan, bolasepak I termasuk kesebelasan 
utama pasukan sekolah walau pun usia I masih sangat muda. Acara trek 
pula 100 meter, 4 X 100 meter dan Long Jump tak pernah lepas dari 
pingat gangsa. Jadi kira modal I memang okay juga. Saham tengah naik. 

Nak dijadikan cerita……. sebulan daripada saat pertama I berkenalan 
ngan Kak Fazita ni dia pun memberitahu I hajatnya nak ambil I ni jadi 
adik angkat dia. Dia memang meminati I dengan ikhlas. Hal tersebut 
memanglah I sedari sebab kalau ada apa-apa aktiviti sukan yang 
melibatkan I dia mesti muncul untuk memberi sokongan. So I pun setuju 
lah menjadi adik angkatnya. Hari-hari makan free, sapa tak nak. 

Kali pertama dia bawa I pulang ke rumahnya bila saja sampai kat depan 
pintu pagar, I agak terpegun sambil menelan air liur. 

“Fuh….ini bukan rumah ni, ini istana”, bisik ku dalam hati bila 
melihat rumah besar keluarga Kak Fazita yang tersergam megah. 

Maklumlah I ni berasal dari kampung, untuk memijakkan kaki ke rumah 
banglo yang indah seperti ni tak pernah termimpikan. Lengkap dengan 
mini tamannya sekali dan kolam renang. Di perkarangan rumah kelihatan 
sebuah Mercedes dan sebuah kereta sport. 

Melihatkan hal tersebut Kak Fazita tersenyum saja. 

“Jomlah masuk….jangan malu-malu lak, buat macam rumah sendiri”, 
katanya sambil memimpin I masuk ke perkarangan rumah. 

Kami disambut oleh ayah dan ibu Kak Fazita yang begitu peramah. 
Agaknya Kak Fazita dah memberitahu mereka awal-awal lagi pasal I sebab 
mereka melayan I dengan begitu mesra sekali. I pun masa tu memanglah 
seorang yang sopan dan sangat berdisiplin, so kelakuan I memanglah 
seindah rupa. 

Rumah keluarga Kak Fazita tu memang besar. Sebuah bilik tidur khas 
telah disediakan oleh pembantu rumah awal-awal lagi untuk I. Selepas 
berbual-bual dengan ayah dan ibu Kak Fazita sekejap, Kak Fazita pun 
menghantar ke bilik tidur I. Tak lama kemudian kedengaran bunyi kereta 
Mercedes yang kat perkarangan rumah tadi keluar, kemudian diikuti oleh 
kereta sport yang sebuah lagi. Dari situ I fahamlah yang keluarga Kak 
Fazita ni memang selalu sibuk dengan urusan mereka masing-masing. 

Ayah Kak Fazita dengan perniagaannya. Ibu Kak Fazita dengan 
persatuannya. Memandangkan Kak Fazita adalah satu-satunya anak mereka 
maka kehadiran ku ke dalam keluarga mereka memanglah sangat disukai. 
Sejak dari hari itu I tinggallah dengan keluarga Kak Fazita setiap 
kali tiba cuti sekolah. Kecualilah cuti sekolah pada akhir tahun yang 
mana I akan pulang ke kampung keluarga I. 

I selalu menghabiskan masa kat kolam renang bila ada masa terluang. Di 
rumah tersebut boleh dikatakan I memang selalu mempunyai masa yang 
terluang sebab semua kerja-kerja dibuat oleh pembantu rumah dan tukang 
kebun. Tapi kerana nak menunjukkan I ni memang seorang ‘goodboy’ maka 
selalu lah I turun tangan mencari apa-apa pekerjaan yang boleh I buat. 
Kadang-kadang tu menolong tukang kebun siram pokok bunga, bakar sampah 
dan menolong cuci piring kat dapur selepas makan. 

Suatu hari sewaktu I sedang leka kat kolam renang Kak Fazita datang 
join sama. Dia cuma memakai swimming suit. Perkara tersebut bukanlah 
sesuatu yang menjadi kebiasaan I. Ditambah lagi dengan buah dada Kak 
Fazita yang tengah tumbuh tu dan bahagian alat sulitnya yang nampak 
mengembung. Sempat juga I tercengang tidak percaya, Tapi Kak Fazita 
buat tak tahu saja. Oleh kerana mata I dah lekat lalai tengok kat dia 
saja, Kak Fazita pun datang duduk dekat I. 

“Dik….. mata tu jangan begitu, nanti masuk lalat susah pulak”, 
katanya sambil tersenyum. Menyedari hal tersebut I jadi tersipu-sipu 
malu. 

“Maaflah Kak…. tak biasa tengok orang berpakaian begini, Li janji 
tak buat lagi”, jawab I. 

“Ala biasa lah tu Li, orang lelaki memang begitu”, katanya. 

Yang susahnya tu I ni cuma pakai short pant untuk renang yang dibeli 
oleh Kak Fazita sewaktu dia bawa I pi shopping kelmarinnya. Short pan 
tu memang fit-fit saja dengan ukuran punggung I. Kata-kata dan mata 
boleh lah I control dengan cara mengalihkan kepada hal yang lain tapi 
yang kat bawah tu…… mmmmmm! Tak sporting langsung! 

I masih ingat waktu tu ukuran taji I ni baru 5 inchi, kira waktu tu 
agak besar juga. Jadi bila dah kembang taji tu…… macam mana nak 
sorok. Macam nak terkeluar adalah. Hehehe! 

Nasib lah Kak Fazita tu rileks saja. Sporting. Tapi rasa malu tu tak 
hilang-hilang juga. Last-last I pun minta diri nak naik ke bilik. 
Mungkin Kak Fazita sedar yang I rasa malu sebab dia nampak taji I yang 
kembang sangat tu. 

“Li…. relekslah, Akak ni kan kakak angkat Li. Tak kisahlah kalau pun 
akak nampak tu”. 

“Betul akak tak kisah?”, kata ku kat dia. Dia tersenyum saja sambil 
angguk kepala. 

“Jangan time ayah dan ibu ada sudahlah……. hehehe”, jawabnya sambil 
tertawa. 

Mengenangkan kata-kata Kak Fazita itu I pun buat tak tahu saja lah 
terus join dia kat kolam renang. Ayah dan Ibu Kak Fazita memang jarang 
sekali ada kat rumah. Kadang-kadang tu malam ja. Itu pun dah larut 
malam. I ngan Kak Fazita pun selalu lah menghabiskan masa kat kolam 
renang. Jadi taji I ni selalu sahaja kembang…. tapi nak buat macam 
mana. Waktu tu I melancap pun belum tahu lagi. 

Bilik I dan bilik Kak Fazita dipisahkan oleh sebuah bilik mandi. Ianya 
boleh dimasuki dari bilik I dan bilik Kak Fazita kerana terdapat pintu 
dari bilik kami masing-masing. Bila I masuk bilik mandi tu, I kenalah 
tekan kunci pintu yang dari bilik tidur Kak Fazita tu supaya dia tak 
masuk ke dalam kerana tahu I ada kat dalam. Selalunya dia pun buat 
begitu juga. 

Suatu pagi selepas bangun dari tidur….. i pun bergegas masuk ke 
bilik mandi tersebut. Tanpa I sedari Kak Fazita sedang mandi kat 
dalam. So apalagi…. menjerit Kak Fazita bila I masuk. 

“Laaa…napa akak tak kunci pintu….?” kata I bila dia dah diam. 
Tangannya menutup buah dada dan alat sulitnya, rupa-rupanya Kak Fazita 
ni kalau mandi telanjang bulat. I terpegun melihat pemandangan indah 
yang ada kat depan mata I ketika itu. 

“Akak terlupalah”, jawabnya. 

Tiba-tiba pula tuala yang I pakai merosot jatuh ke bawah, mungkin 
disebabkan oleh tujahan taji I yang tersedar serta-merta. Taji I yang 
sedang marah tu tanpa segan silu menunjukkan dirinya. Bila melihat 
keadaan I tika itu Kak Fazita pun tertawa. 

“Li….okaylah, kita dah sama-sama nampak. Kira adillah tu”, katanya. 
Dia pun mengalihkan tangannya dari menutup buah dada dan farajnya. 
Kelihatan lah faraj Kak Fazita dengan bulunya yang halus. Dengan 
senyum-senyum dia sound kat I. 

“Apalagi…. jomlah join akak mandi”. 

Walau pun agak malu tapi memandangkan Kak Fazita dah kata begitu, I 
pun joinlah mandi sekali. Pada hari tu kami mandi bersama dalam 
keadaan bogel. Kami buat tak tahu saja. Kadang-kadang tu Kak Fazita 
minta tolong sabun belakang dia dan I pun ganti minta dia sabun 
belakang I. 

Sejak hari tu bila I atau Kak Fazita mandi…. pintu tak pernah kami 
kunci lagi. Kami dah biasa mandi begitu tanpa segan silu. Perkara 
tersebut tak pernah diketahui oleh sesiapa pun dalam rumah tersebut 
kecuali kami berdua. Tapi yang I tak tahan tu setiap kali kami mandi 
bersama, taji I tak pernah mengecil. Fuh….. menderita juga, tapi 
maklumlah kan….. i ni masih tak tahu apa-apa pasal seks ni. 

Mungkin Kak Fazita pun heran juga kerana setiap kali mandi taji I 
kembang saja. So suatu hari tu dia tanyalah kat I. 

“Li…tak sakit kah kalau dah kembang begitu, akak tengok setiap kali 
mandi kembang saja”. 

“Entah lah kak, saya pun tak tahu pula. Agaknya dia tak tahan bila 
tengok akak seksi sangat ni”, jawab ku polos. 

Kak Fazita tersenyum saja bila mendengarkan I membahasakan taji I tu 
dengan ‘dia’. 

“Akak nak tengok dari dekat boleh tak”, tanya Kak Fazita. I tak banyak 
tanya terus mendekatkan diri pada Kak Fazita. Dia pun memegang taji I 
dan melihatnya dengan lebih dekat. Ada suatu rasa yang asing I rasakan 
bila jari-jari Kak Fazita menyentuh taji I. Suatu perasaan yang susah 
nak digambarkan. Tak tahu pula dari mana I dapat idea tapi tiba-tiba 
saja mulut I pun berkata, 

“Mana adil macam ni kak, Li pun nak tengok kakak punya dari dekat… 
boleh tak…?”. 

“Yelah…..betul cakap Li tu, okaylah…. akak izinkan”, jawab Kak 
Fazita. 

Maka I pun meramas-ramas buah dada Kak Fazita. Tangan Kak Fazita yang 
masih berbuih sabun dilurut-lurutkannya di taji I dan membuatkan I 
rasa suatu nikmat yang baru. Makin lama makin laju tangannya yang 
licin oleh buih-buih sabun tu mengusap dan melancapkan taji I. Jari I 
pula makin giat meramas kedua buah dada Kak Fazita menyebabkan matanya 
makin kuyu. 

I bangkitkan dia dari kedudukan dia yang melutut dan dudukkan dia kat 
mangkuk tandas. Tangan I mula menjalar ke farajnya. Faraj Kak Fazita 
dah basah dengan lendir. Inilah kali pertama I dapat melihat dan 
meraba sendiri faraj perempuan dari dekat. Tapi I tak berani jolok kat 
dalam farajnya tu. Jadi I gesel-geselkan saja kat luar. 

Rupanya tindakan I tu memberikan satu kesedapan buat Kak Fazita. Bila 
dah lama I mengesel-gesel kat luar tu punggung Kak Fazita pun 
terangkat-angkat. Dari bibirnya keluar keluhan. Matanya terpejam erat. 
Tanpa disedari tangannya terlepas dari taji I. Badannya disandarkan 
pada tangki pam tandas. I pun meneruskan geselan tapak tangan I itu 
kepada faraj Kak Fazita. 

Kemudian I tunduk untuk melihat dengan lebih dekat faraj Kak Fazita 
yang dah sangat basah berlendir tu. I tak berniat nak menghentikan 
geselan tangan I tu memandangkan Kak Fazita seolah menyukai I buat 
begitu. Kena pula kerana I dah dalam keadaan tunduk tu rambut I yang 
sentiasa pendek kat belah tepi mengenai pada puting Kak Fazita maka 
tubuhnya tiba-tiba tersentak. Matanya terbuka. Maka I pun tanya lah… 

“Sakit ya Kak…?” 

“Tidak Li…. sedap…!”,jawabnya. 

Mendengar jawapannya itu I pun menghisap puting buah dada Kak Fazita. 

“Ohhhhhhh….!” satu keluhan berat telah keluar dari bibirnya. 

I makin bersemangat melihatkan respon Kak Fazita itu. Setelah sekian 
lama menggesel faraj dan menghisap puting Kak Fazita, tiba-tiba 
tubuhnya mengejang. Mukanya berkerut sambil menggigit bibirnya 
sendiri. I waktu pun bingung tak tahu nak buat apa. Tapi kerana Kak 
Fazita tak menahan tindakan I maka gerakan menggesel dan menghisap 
tambah ku giatkan. 

Punggung Kak Fazita mengayak-ayak membalas gerakan tangan ku di 
farajnya. Kedua belah tangannya kini memeluk kepala I dengan erat 
sehinggakan I rasa macam nak lemas kerana muka I tertekan dengan kuat 
di antara buah dadanya. Apabila punggung Kak Fazita dah berhenti 
mengayak-ayak, I pun menghentikan gerakan menggesel I tu. Sambil tu I 
memandang muka Kak Fazita dengan tertanya-tanya dan penuh rasa 
bimbang. Lama kemudian baru lah Kak Fazita membuka matanya dan 
tersenyum pada I. Lalu I pun bertanya…. 

“Kenapa tu kak….. sakit ker….?” 

“Hmmm….. sedapnya Li…. akak belum pernah rasa sedap begini”, 
ujarnya pada I. Kak Fazita menarik nafas dalam-dalam seolah tak cukup 
oksigen. 

Bila dia terpandang taji I yang terpacak sangat keras, Kak Fazita 
memegangnya kembali. 

“Masih keras juga ya…… Li punya ni”, kata Kak Fazita. Kak Fazita 
tunduk melihat lagi taji I dari dekat. 

“Tadi akak urut Li punya sedaplah…”, kata I padanya bila mengenang 
gerakan tangannya tadi. 

“Betul ker?”, tanya Kak Fazita. 

“Ya”, jawab I singkat. 

“Nak akak urutkan lagi tak….?”, tanyanya pada I. I pun menganggukkan 
kepala. 

Tapi waktu tu buih sabun kat tangan Kak Fazita dah tak ada lagi kerana 
tersiram air pancut yang dibiarkan mencurah-curah dari kepala paip tu 
sejak tadi, jadi bila dia mulai melurut macam tadi I, pun tersentak 
kerana rasa ngilu. Dia pun terkejut. 

“Napa Li, sakit ke….?”, tanya nya. 

“Ngilu lah kak, mungkin sebab tak ada buih sabun macam tadi tu….”, 
kata I padanya. 

Kak Fazita pun mengoles sabun ke tangannya menyebabkan buih jadi 
begitu banyak di tangannya. Kak Fazita pun mula lah mengurut taji I 
macam tadi. 

Tubuh I serta-merta dilanda oleh satu macam perasaan yang belum pernah 
I rasakan sebelum itu. Melihatkan keadaan I yang menikmati 
perbuatannya…. Kak fazita tambah giat mengurut taji I. Makin lama 
semakin laju. Perlahan-lahan taji I mulai terasa satu kenikmatan yang 
baru. Sehinggalah pada satu ketika bila I dah tak dapat menahan lagi 
kenikmatan tersebut. Maka terpancutlah cecair lendiran (yang kemudian 
aku ketahui sebagai air mani) pekat yang terbit daripada taji I tu. 

Waktu itu I rasa seolah ingin berteriak sekuat-kuatnya kerana nikmat 
yang amat sangat. Namun jauh di sudut fikiran masih, I sedar bahawa 
tindakan itu kelak akan mengejutkan tukang kebun dan pembantu rumah di 
bawah sana. Cecair yang keluar itu terpancut tepat mengenai muka Kak 
Fazita. Habislah muka Kak Fazita berlepotan dengan cecair lendir itu. 
Dengan segera aku ingin mencuci muka kak Fazita tu sambil meminta maaf 
padanya. 

“Maaf kak…. Li tak sengaja. Maaf ya kak…!” kata I berkali-kali 
sambil mencapai gayung untuk mengaut air bagi mencuci muka Kak Fazita. 

Oleh kerana ada di antara air mani I itu mengenai bibir Kak Fazita, 
maka dia pun meludah-ludahkannya. Namun dengan secara tak sengaja, 
sedikit sebanyak dia terjilat juga saki baki air mani I itu. Bila 
lidahnya dah terasa kelemakkan air mani tu….. maka dia pun berhenti 
meludah. Lantaran dicalitnya air mani pada mukanya lalu dijilatnya. 

“Mmmm….. lemak lemak masin. Tapi sedap juga Li”, katanya pada I. 

I yang sangat terkejut dengan tindakannya itu berdiri tercengang- 
cengang. Kak Fazita berterusan mencalit saki-baki air mani ku itu lalu 
menjilat-jilat jarinya sendiri. 

“Ish… jangan lah begitu kak” kata I. 

Namun dia nampaknya langsung tak memperdulikan kata kata I. Melainkan 
terus menjilat air mani yang tercalit pada tangannya. I tak berani nak 
buat apa-apa… lalu hanya memerhatikan perbuatannya. 

Kemudian kami mandi bersama saling tolong-menolong membersihkan tubuh 
antara satu sama lain. Selama mandi tu Kak Fazita sentiasa tersenyum. 
Selepas mandi dan berpakaian kami sama-sama turun ke bawah untuk 
sarapan. 

Selepas sarapan kami pun naik ke bilik masing-masing kerana merasa 
agak letih. Sewaktu naik ke atas Kak Fazita sempat mengatakan pada I 
sambil tersenyum manis…. 

“Li….. lain kali kita buat lagi ya…!”. I tersenyum menganggukkan 
kepala. 

Hari tu aku tidur siang dengan nyenyak sekali hingga ke tengahhari. 
Nikmat mandi bersama dengan Kak Fazita tadi masih lagi terbayang- 
bayang. Tidak mustahilnya kemungkinan bahawa ia akan berulang lagi, 
membuat I tidak sabar-sabar lagi untuk mandi dengan Kak Fazita.

Post Terkait