Cerita Dewasa

JANDA DENGAN MEMEK BERDENYUT

Sudah 3 tahun ini dia menjanda Aku sendiri baru setahun ini tahu kalau dia sudah janda, kerana aku ngak pernah tanya2 sebelomnya. Padahal sudah sering maen kerumahnya. Dia tinggal ama anak2nya, pantes lama ngak liat suaminya. Lagian dia ngak pernah info2 kalau ngak ditanya.

Ngak ada perasaan pengen ama dia sih sebelomnya. Sebenarnya dia itu temen waktu esde dan esempe dulu. Malem minggu kemaren aku sengaja maen ke rumahnya. Sabtu pagi aku bilang ama bini kalau aku ada kerjaan yang mesti diselesaikan di opis sampe malem. Bini yang tau aku tipe workaholik ngak pernah curiga.

Sabtu siang dia telpon nanya basa-basi, yang akhirnya minta dicariin (mmm di donlod’in) pelem2 bokep. Aku yang banyak simpen di laptop kemudian nawarin koleksiku aja buat ditonton. Dia setuju … ya next aku ke tempat dia (cuma 15 menit dari opis) sore hari habis kerjaan selesai. Ternyata anak2nya lagi maen ke tempat ex-suaminya dan mamanya lagi maen di tempatnya. Jadi ketemuan ama dia dan mamanya.

Selagi aku ngobrol2 ama mamanya, dia pinjem laptop-ku buat liat2 koleksi (di kamar dia). Jam 9an mamanya udah pamit mo bobok karna capek (ya emang udah berumur, jadi cepet bobok-nya). Aku menyusul ke kamarnya, masih nonton sambil berpakean lengkap sih. Ya emang kalo udah ber2an … setan muncul dah. Aku nekat peluk dia dari belakang sambil curi2 cium tengkuknya. Eh… dia malah melenguh keenakan, terus balik cium bibirku, frensh-kiss istilah anak muda.

Baca Juga: Tante Toge Bening

Berlanjut ke buka2 kaosnya, behanya, wuih … mangkok bakso pake pentil coklat menunjuk ke angkasa (ya pasti dah, lha dia udah telentang di tempat tidur. ‘Lanjutin ?’ tanyaku dia mengangguk sambil merem2 menikmati jilatan2 di putingnya. Setelah pas poto terbuka sambil sedot2 puting, aku tarik clana jinsnya (g string tersisa … amboi).

‘Ssst separoh aja… ntar kalo mama tiba2 masuk gimana’ tolaknya; ‘tanggung, khan udah di dalem kamar ini, pailng2 mama ngerti koq, ya gimana lagi ?’ Sambil nekat merontokkan celana jinsnya. Operasi selanjutnya g-stringnya pelan2 aku lepas sambil jilat2 memek dan itilnya. ‘Ah gilaaaa .. gilaaaaa … aku gilaaaaa’ sambil geleng2 dia meres2 toketnya. Perutnya berkedut2 … cuma butuh 2 menit’an, tangannya menekan kepalaku untuk tetep njilatin itilnya. Lalu … memeknya berkedut2, kucoba memasukkan 1 jari tengah, terasa banget jepitannya berkedut2 liar dan liar dan liar dan liar lalu menjepit lamaaaaaaaa, tangannya melepas kepalaku, menutup mulutnya rapat2 ‘hmmmmmmmmmmmmmm’ pantatnya diangkat tinggi2.

Aku tetap menjilati itilnya perlahan2 mengikuti irama orgasmenya, sambil meremas2 bola pantatnya (sambil megangin biar tetep keangkat) … asin-gurih juga crotz-nya. Kulepas jilatanku, lalu kubiarkan dia terengah2 sambil membantunya menggosok itilnya pake ibu jari, memutar2 perlahan. Kelejotannya berangsur mereda hehehehe… Aku sendiri masih berpakaian utuh, sementara dia udah telanjang buleddddd (hurup O kali ?)

‘Aku blon pernah dijilatin kaya gitu lho’ ujarnya setelah 10 menitan berlalu. Aku duduk di tepi tempat tidurnya, melihat andeng2 di pangkal paha kirinya. Putingnya makin mendongak, toketnya masih merah di sana-sini (hasil gigitan sebelumnya). ‘Kalo nggak ada satpam kamu, aku gigit kamu tadi’ katanya. ‘Habis kamu gila banget, hampir aja aku tereak kalo gak cepet2 tutup mulut pake tangan’ ‘Udah ya bantuannya’ ujarku sambil mencoba berdiri dan membetulkan junior yang terjepit celana jins yang kupakai.

‘Aku pengen ngemut kontolmu’ ujarnya nakal. ‘ya udah … nih’ jawabku sambil melepas sabuk dan menurunkan resletting ‘turunin dikit aja, biar cepet pakenya kalo2 mama bangun’ ujarnya sambil memulai mengelus juniorku. Tapi aku tak peduli sambil terus melepas pakaian bagian bawah. Habisss lepas aku lalu menuju tempat tidurnya lalu tidur terlentang. Dia mengikuti lalu melahap juniorku. ‘Hmmm kontolmu baru setengah aja udah gede gini. Mau liat yang ngaceng penuh deh’ ujarnya di tengah2 jeda ngemutin juniorku. Kantung menyan juga dijilat habis, berputar2 BJ tanpa tangan … lembut kadang2 ganas mengenyot dan menjepit pakai bibirnya.

Lalu tiba2 dia menaiki juniorku (langsung memasukkan juniorku ke memek-nya). ‘Aghhhh mentok… gilaaa… keras banget’. Dia mulai maju mundur (+ naik turun dikit). ‘ough, kontol kontol kontol… itilku gatel…’ kata2 vulgar meluncur deras seiring goyangannya yang makin cepat. Ternyata gak butuh lebih dari 5 menit memeknya kembali menjepit berkedut2 kencang, keringatnya mulai menetes-netes. ‘Keluarin didalem aja, aku bentar lagi dateng bulan…’

Rupanya dia bisa merasakan juniorku juga berkedut2 keras dan intens. ‘Ayoooo keluarkan pejuhmu di memek ku. Aku dah lama gak ngerasain pejuh nyemprot di memek’ ujarnya sambil menjepitkan dinding memeknya berulang2. Empot ayam ala sunda ! satu-dua-tiga-empat-lima lonjakan juniorku kencang menembakkan peju di dalam memek berdenyutnya. Disusul 3 kedutan lemah menantarkan sisa2 peju. Masih di dalem memeknya, masih dengan junior tetap di dalam memeknya, dia menjilati puting susuku yang rata lalu dilepaskan juniorku yang separuh berdiri (ya mulai proses istirahat …) lalu disedot2 dan dijilat2 lubang keluar pejuh-ku. Ampuuun ngilu…dingin…merayap dari tulang ekor sampai ke tulang leher… enak tenan!

Dibiarkannya pejuhku keluar menetes dari memeknya ke sprei tempat tidurnya. Sisanya dia memelukku. ‘Makasih udah membuatku lepas dari dahaga, aku belon pernah nyampe kaya tadi. Gila ! bener bener gila yang kamu berikan’ ‘kalo aja tahu kaya gini, dari kemaren2 aku minta bantu kamu’. Masih mau bantu kan besok2 ?’. Tanyanya perlahan sambil mencium jari tanganku, dan ngemutin satu per satu jari tanganku. Aku cuma mengangguk sambil tersenyum. Sisanya… Ngak usah dicerita’in dah (Sssst… jangan ngecrot dulu !, siapin tissue).

Post Terkait