cerita dewasa

GADIS ABG NGEWE

Kejadian ini bermula saat aku mendapati tempat rumah kos dimana pemiliknya sudah tua, lumayan luas rumahnya karena di belakang ada pekarangan, rupa rupanya bapak kosnya memiliki anak yang masih berusia ABG itu anak paling bungsu katanya.

Terlihat dari gerak geriknya anak ini memang manja, kulihat dia agak nakal sih soalnya kalau malam minggu dia selalu pulang malam, namanya Darra, anak ABG orang nya manis, t*oketnya baru numbuh terlihat benjolannya di dadanya, pantatnya cukup gede juga terlihat jika di asedang jalan uhh digoyangkan pantantnya.

Yang menarik, Darra ada kumis tipisnya diatas bibirnya yang tipis, yg menantang untuk dikulum2. Biasanya prempuan yang kumisan, jembutnya lebat. aku jadi penasaran, abege seumuran Darra kaya apa lebatnya jembutnya.

Sampe suatu malem, aku lagi dikamar, brosing situs kegemaranku pake laptopku. Tiba2 terdengar ketokan dipintu.

Baca Juga: Mamaku Ganas Menghisap Batang Penisku

“Om, Darra bole masuk gak”.

Darra rupanya, nekat juga dia nyamperin aku ke kamarku. Aku membuka pintu, Darra pake tanktop ketat dan celana pendek yang ketat dan pendek banget.

Kliatan sekali Darra gak pake bra, sehingga bentuk t*oketnya yang umut tercetak jelas dibalik tanktop ketatnya. kont*olku langusng melonjak bangun disuguhi pemandangan yang merangsang seperti itu.

“O Darra, masuk deh”.

Darra masuk dan pintu kamar kututup, banyak nyamuk kalo enggak, alesanku. Darra duduk diranjang dan aku balik duduk di mejaku yang terletak disebelah ranjang. Halaman yang lagi terbuka segera tertutup, baiknya gambar ngentot yang lagi kunikmati sudah aku tutup sebelumnya.

“Ada apa Ay, apa yang bisa om bantu”. Kedengarannya gombal ya, tapi itu adalah ucapan standarku kalo ketemu klien, jadi kebawa deh waktu ngomong ma siapa aja, termasuk Darra. Darra kan bakal jadi klienku buat urusan kenikmatan he he.

“Ini om, ada PR mesti buat karangan bahasa Inggris, om kan jago bahasa inggrisnya, bantuin bikinin dong om”, Darra merengek.

“Upahnya apa?” “Om maunya apa, om minta apa juga Darra turuti deh”.

Wah nantang ni anak, dasar anak liar, ya gak apa memang aku suka kok ma anak liar, palagi kalo napsunya besar. Harusnya Darra napsunya besar, berdasar pengalamanku, prempuan kalo ada kumisnya, biasanya bulu badannya termasuk jembutnya lebat dan napsunya besar kalo lagi maen, minta nambah terus.

“Sini om liat, om bantuin tapi tetep Darra yang mesti nyelesaian sendiri, om bantu kasi idenya. Buat PR nya disini aja biar bisa selesai”.

“Mau om, bikin dikamar om, Darra ganggu gak?”

“Buat abege secantik dan seseksi kamu apa si yang gak?”

“Mangnya Darra seksi ya om”.

“Iyalah”.

“Om terangsang dong”, wah to the point banget ni anak.

“La iya lah, om kan lelaki normal, siapa yang nahan deket2 abege cantik dan seksi kaya kamu gini”. Aku memberinya ide, Darra nulis ideku, sembari becanda, aku membantunya sehingga draftnya selesai.

“tinggal Darra nulis ulang ja kan, selesai deh tugas om, sekarang mana upahnya”.

Aku duduk disebelahnya diranjang. “Ay, om bole nanya gak?”

“Om mo nanya apa? Pasti mo nanya Darra dah punya pacar belon kan?”

“Kok tau si Ay”.

“Ya tau lah, Darra dah punya pacar om”.

Wah hebat baru usia segini dah punya pacar. “Kalo malming, Darra suka gak kliatan tu lagi ditempat pacar ya”.

“Iya om, abis kalo Darra bawa pacar kemari, pasti rese banget bonyok Darra, makanya Darra ke tempat kosnya pacar Darra aja”.

“Temen sekolah kamu?” “Bukan om, pacar Darra anak kedokteran, canggih kan”. Darra tersenyum manis sekali.

“Trus kamu ngapain ja ditempat pacar kamu, gak pulang lagi”.

“Ya ngapain lagi om, kalo lelaki dan prempuan sekamar”.

“Enak dong Ay”.

“Bukan enak lagi om, nikmat banget. Makanya Darra jadi ketagihan”.

“Kamu dia yang mrawanin”. “Iya om”.

“Kalo maen brapa ronde”.

“Seringnya 3 ronde, kalo dianya napsu banget 4 ronde om. Cuma ronde pertamanya Darra emut sampe ngecret dimulut Darra”.

“Kamu telen ya pejunya??”.

“Iya om, dia bilang peju tu protein tinggi, jadi gak bahaya, malah bagus buat kesehatan. Maklum de om anak kedokteran”.

“Besar gak Ay dia punya”.

“Besar om, segini”. Darra memeragakan ukuran kont*ol pacarnya dengen mempertemukan jempol dan telunjuknya. “Panjang gak”.

“Panjang om, segini, dia memeragakan panjangnya pake jengkalan tangannya yang mungil. Dia ngecretnya diluar ya Ay”.

“enggak om didlaem, kalo diluar mana nikmat”.

“Kamu gak takut hamil”.

“Di kasi obat om, kalo Darra lagi subur, dia ajarin Darra ngitung masa subur”.

“wah canggih dong kamu ya, skarang lagi gak subur”.

“Justru lagi subur om, Darra lebi suka kalo maen lagi subur om, napsu Darra cepet banget naeknya”. Gila juga ni akan pikirku, tapi masabodo lah, aku pengen banget ngerjain Darra malem ini.

Aku mencium tengkuknya.

“Geli om”, Darra menggelinjang.

“Wangi kamu Yu, jadi merangsang banget deh”, kucium sekali lagi tengkuknya.

“Ooom, geli, daripada nyiumin tengkuk mending juga cium bibir Darra ja”, katanya sambl menoleh kearahku.

Aku tidak menyia2kan kesempatan yang diberikan Darra, segera bibir mungilnya kusambar dengan bibiku dan kulumat dengan penuh napsu. Darra mengimbangi ciumanku yang ganas, dia malah menjulurkan lidahnya kedalam mulutku, kubelit dengan lidahku dan kekulum lidahnya.

Sementara itu tanganku mulai memerah t*oketnya yang baru numbuh itu, pentilnya yang juga imut mulai mengeras.

“Ooom, diremes langsung ja om, Darra pengen diemut deh pentilnya”.

Segera tanktopnya kulepas, Darra mengangkat tangannya keatas, mempermudah aku melepas tanktopnya. T*oket mungilnya tampak menonjol dengan pentilnya yang juga imut dan berwarna pink.

Darra kurebahkan diranjang, segera aku menyiumi t*oketnya dan akhirnya pentilnya mulai kujilat2 dan akhirnya kuemut.

T*oketnya kumasukkan sebanyak2nya kemulutku dan kusedot dengan ganas. “Oom, ganas amat si ngemutnya, enak om, teruss om”, Darra mulai merintih kenikmatan. Aku meraba2 perutnya, trus membuka kancing clananya dan ritsluitingnya.

Aku merogo kedalam ke selangkangannya. agak susah kaDarra celananya ketat juga, teraba jembutnya yang rupanya bener, lumayan lebat.

“Ay, jembut kamu lebat ya, buat abege seumur kamu segitu mah lebat Ay”. “Tapi om suka kan ngeliatnya, celana Darra dilepas sekalian om, Darra dah pengen om”.

Segera celana pendeknya kulepas, Darra gak make cd, sehingga yang pertama kulihat adalah jembutnya yang lumayan lebat itu. Darra mengangkangkan kakinya, dibalik kerimbunan jembutnya nampak mekinya yang berwarna pink,

Kayanya masi rapet sekali, walaupun pacarnya pasti sudah sering mengobok2 me mek Darra dengan kont*ol yang Darra bilang besar panjang itu, dan akhirnya menumpahkan pejumya 2-4 kali kedalem me mek Darra selama mreka maen.

Mekinya kuraba pelan dengan jari, trus keatas kearah itilnya, kugesek itilnya pelan, “Om yang cepet geseknya om, nikmat banget om, om pinter banget ngerangsang napsunya Darra, trus om, Darra dah pengen om”.

“Pengen apaan Ay”. “Pengen dimasukin kont*ol om, ayo dong om, Darra dah gak tahan ni, dah pengen diobok2 pake kont*ol om”.

Aku gak memperdulikan rengekan Darra, malah aku mulai menjilati itil Darra yang membuat Darra menggelinjang makin hebat. Gila bener ni abege, walaupun baru seumur dia, tapi liarnya sama kaya abege yang lebih tua dari dia, yang sering aku entotin.

Ketika itilnya kuemut2, Darra makin menggila erangannya. aku memasukkan jari tengahku kedalam mekinya, terasa sekali cengkeraman me mek Darra ke jari tengahku. Gimana kalo kont*olku yang masuk ya rasanya cengkeraman me meknya, pikirku.

Jariku menyusuri bagian dalem sebelah atas me meknya Darra. Sampe ketemu daging yang agak menonjol, terus kugaruk2kan jariku disitu. Ini membuat Darra gak terkendali lagi, dia menggeliat kekanan kekiri sambl berteriak2,

“Om jahat ih, om jangan siksa Darra kaya gini dong, om gak tahan lagi ni Darra, jangan dikilik pake jari dong om, pake kont*ol om aja, ayo dong om”, katanya sambl mengacak2 rambutku yang sedang berasa diselangkangannya.

Dia juga menarik2 bahuku, supaya segera menancapkan kont*olku dimekinya. akhirnya Darra gak nahan, badannya mengejang, pahanya dirapatkan sehingga kepalaku terjepit ketat diantara pahanya sampe aku sesek napas jadinya.

Darra telah klimax, itu akibat garukan jariku pada g spotnya, diserang 3 in 1 gitu Darra langsung nyerah, dia klimax.

“Aduh om, pinter banget si, biasanya pacar Darra yang ngecret duluan, om bisa bikin Darra ngecret duluan”.

Memang dari mekinya menyembur cairan kentel ketika dia klimax, seperti kalo lelaki ngecret. “Om Darra lemes deh, nikmat banget deh om, padahal belon dientot ya om”.

Aku bangun dan melepas semua yang menempel dibadanku. Darra terbelalak melihat kont*olku yang sudah maksimal kerasnya. “Om, gede banget kont*olnya. Rasanya kont*ol pacar Darra dah besar, kont*ol om lebi besar lagi, lebi panjang juga lagi”.

Darra duduk dan segera meremes kont*olku dengan gemesnya, “Ih dah keras banget om, masukin dong om, yu pengen ngerasain kont*ol gede om kluar masuk me mek Darra”.

Darra segera mulai menjilati kepala kont*olku, dan tak lama kemudian dimasukkan kedalam mulutnya.

Terasa hangat sekali emutannya. “Om, gede amat, cuma muat kepalanya ja dimulut Darra”, dia meneruskan emutannya. Batangnya dikocoknya pelan2.

“Om, kluarin pejunya dimulut Darra ya, Darra pengen minum peju om, biar om ngentotnya bisa lama”.

Aku diam saja menikmati emutan dan kocokannya. Kepalanya kembali dijilat2 sebentar kemudian dimasukkan lagi ke mulutnya.

Dikenyot pelan2, dan kepalanya mengangguk2 memasukkan kont*olku keluar masuk mulutnya. aku mengenjotkan kont*olku pelan,

“Ah, enak Ay, baru diisep mulut atas aja udah nikmat ya, apalagi kalo yg ngisep mulut bawah”, erangku keenakan.

Tanganku terus saja mengelus2 mekinya yang sudah basah kaDarra napsunya sudah sangat memuncak.

“Ay, kamu udah napsu banget ya, me mek kamu udah basah begini”, kataku lagi. kont*olku makin seru diisep2nya.

“Om, mulut Darra dah pegel, kok om belum ngecret juga ya”. “Om pengen ngecretnya dimeki Darra ja”. “Masukin ja ya om”.

Dia mencabut kont*olku dari mulutnya dan aku segera menelungkup diatas badannya . kont*ol kuarahkan ke mekinya, kutekannya kepalanya masuk ke mekinya. terasa banget mekinya meregang kemasukan kepala kont*ol yang besar, aku mulai mengenjotkan kont*olku pelan, keluar masuk me meknya.

Tambah lama tambah cepat sehingga akhirnya seluruh kont*olku yang panjang ambles di me meknya. “Enak om, kont*ol om bikin me mek Darra sesek, dienjot yang keras om”, rengeknya keenakan.

Enjotan kont*olku makin cepat dan keras, http://www.tempatceritasex.com, Darra makin sering melenguh kenikmatan, apalagi kalo aku mengenjotkan kont*olku masuk dengan keras, sampe mentok rasanya.

Gak lama dienjot Darra udah merasa mau nyampe, “Om lebih cepet ngenjotnya dong, Darra udah mau nyampe”, rengeknya.

Cepat banget Yu, aku belum apa2” jawabku sambl mempercepat lagi enjotan kont*olku. Akhirnya Darra menjerit keenakan “Om, Darra nyampe om, aah”,

Darra menggelepar2 kenikmatan. Aku masih terus saja mengenjotkan kont*olku keluar masuk dengan cepat dan keras.

Tiba2 aku mencabut kont*olku dari mekinya. “Kok dicabut om, kan belum ngecret”, protesnya. Aku diem saja tapi menyuruh Darra menungging di pinggir ranjang, aku mau gaya dogi. Segera kont*olku ambles lagi di mekinya dengan gaya baru ini.

Aku berdiri sambl memegang pinggulnya. KaDarra berdiri, enjotan kont*olku keras dan cepat, lebih cepat dari yang tadi, gesekannya makin kerasa di mekinya dan masuknya rasanya lebih dalem lagi,

“Om, nikmat”, erangnya lagi. Jariku mengelus2 pantatnya, tiba2 salah satu jari kusodokkan ke lubang pantatnya, Darra kaget sehingga mengejan.

Rupanya me meknya ikut berkontraksi meremas kont*ol besar panjangku yang sedang keluar masuk,

“Aah Ay, nikmat banget, empotan me mek kamu kerasa banget”, erangku sambl terus saja mengenjot mekinya.

Sementara itu sambl mengenjot aku agak menelungkup di punggungnya dan tangannya meremas2 t*oketnya, kemudian tanganku menjalar lagi ke itilnya, sambl kuenjot itilnya kukilik2. “Om, nikmat banget dientot sama om, Darra udah mau nyampe lagi.

Cepetan enjotannya om,” erangnya saking nikmatnya. Aku juga udah mau ngecret, segera aku memegang pinggulnya lagi dan mempercepat enjotan kont*olku.

Tak lama kemudian, “Om Darra mau nyampe lagi, oom, cepetan dong enjotannya, aah”, akhirnya Darra mengejang lagi keenakan. Gak lama kemudian aku mengenjotkan kont*olku dalem2 di mekinya dan pejuku ngecret.

“Aah Ay, nikmat banget”, akupun agak menelungkup diatas punggungnya. KaDarra lemas, Darra telungkup diranjang dan aku masih menindihnya, kont*olku tercabut dari mekinya. “Om, nikmat deh, sekali enjot aja Darra bisa nyampe 2 kali”, katanya.

Aku tak menjawab, berbaring disebelahnya diranjangku yang sempit. Aku memeluknya dan mengusap2 rambutku.

“Kamu pinter banget muasin lelaki ya Ay”, kataku lagi. Darra hanya tersenyum,

“Om, Darra mau ke kamar mandi, lengket badan rasanya”, Darrapun bangkit dari ranjang dan menuju ke kamar mandi yang berasa didalam kamarku.

Selesai membersihkan diri, Darra keluar dari kamar mandi telanjang bulat, dia kaget melihat kont*olku masi saja berdiri dengan kerasnya. “Om, hebat amat, dah ngecret masi ja ngaceng keras kaya gitu. Om kuat ya.

Kata temen Darra yang pernah dientot ma om om yang kont*olnya juga gede panjang, dia ampe lemes ngeladenin napsu si om, gak ada puasnya.

Darra juga dong ya om, Darra pengen om entotin ampe Darra lemes”.

Aku tersenyum saja dan Darra berbaring disebelahku. Aku kembali mencium bibirnya dengan penuh napsu. kont*olku dielus2nya. Lidahku dan lidahnya saliing membelit dan kecupan bibir berbunyi saking hotnya berciuman.

Tanganku juga mengarah kepahanya. Darra segera saja mengangkangkan pahanya, sehingga aku bisa dengan mudah mengobok2 mekinya.

Sambl terus mencium bibirnya, tanganku kemudian naik meremas2 t*oketnya. pentilnya kuplintir2, “Om enak, Darra udah napsu lagi om”, erangnya sambl mengocok kont*olku yang masi keras banget.

Kemudian ciumanku beralih ke t*oketnya. pentilnya yang sudah mengeras segera kuemut dengan penuh napsu,

“Om, nikmat om”, erangnya.

Akupun menindihnya sambl terus menjilati pentilnya. Jilatanku turun keperutnya, kepahanya dan akhirnya mendarat di mekinya.

“Aah om, enak banget om”, erangnya. Darra kembali menggeliat2 keenakan, tangannya meremas2 sprei ketika aku mulai menjilati me mek dan itilnya.

pahanya tanpa sengaja mengepit kepalaku dan rambutku dijambak, Darra mengejang lagi, Darra kembali nyampe sebelum dientot. Darra telentang terengah2, sementara aku terus menjilati mekinya yang basah berlendir itu.

Aku bangun dan kembali mencium bibirnya, aku menarik tangannya minta mengocok kont*olku. Aku merebahkan dirinya, Darra bangkit menuju selangkanganku dan mulai mengemut kont*olku. “Ay, kamu pinter banget sih”.

Cukup lama Darra mengemut kont*olku. Sambl mengeluar masukkan di mulutnya, kont*olku diisep kuat2. Aku jadi merem melek keenakan.

Kemudian Darra kutelentangkan dan aku segera menindihnya. Darra sudah mengangkangkan pahanya lebar2. Aku menggesek2kan kepala kont*olku di bibir mekinya, lalu kuenjotkan masuk, “Om, enak”, erangnya.

Aku mulai mengenjotkan kont*olku keluar masuk pelan2 sampai akhirnya blees, kont*olku nancep semua di mekinya. “Ay, mekimu sempit banget, padahal barusan kemasukan kont*ol ya”, kataku.

“Tapi enak kan om, abis kont*ol om gede banget sampe me mek Darra kerasa sempit”, jawabnya terengah.

Aku mulai mengenjotkan kont*olku keluar masuk dengan cepat, bibirnya kucium.

“Enak om, aah”, erangnya keenakan. Enjotanku makin cepat dan keras, pinggulnya sampe bergetar kaDarranya.

Terasa mekinya mulai berkedut2, “Om lebih cepet om, enak banget, Darra udah mau nyampe om”, erangnya.

“Cepet banget Ay, om belum apa2”, jawabku.

“Abisnya kont*ol om enak banget sih gesekannya”, jawabnya lagi.

Enjotanku makin keras, setiap kutekan masuk amblesnya dalem banget rasanya. Itu menambah nikmat buat Darra.

“Terus om, enak”. t*oketnya kuremas2 sambl terus mengenjotkan kont*olku keluar masuk.

“Terus om, lebih cepat om, aah, enak om, jangan brenti, aakh…” akhirnya Darra mengejang, Darra nyampe.

Darra memeluk pinggangku dengan kakinya, sehingga rasanya makin dalem kont*olku nancepnya. mekinya dikedut2kan meremas kont*olku sehingga aku melenguh,

“Enak Ay, empotan me mek kamu hebat banget, aku udah mau ngecret, terus diempot Ay”, erangku sambl terus mengenjot mekinya.

Akhirnya bentengku jebol juga. pejuku ngecret dalam mekinya, banyak banget kerasa nyemburnya

“Ay, aakh, aku ngecret Ay, nikmatnya me mek kamu”, erangku. Aku menelungkup diatas badannya, bibirnya kucium.

“Trima kasih ya Ay, kamu bikin aku nikmat banget”. Setelah kont*olku mengecil, kucabut dari mekinya dan aku berbaring disebelahnya. Darra lemes banget walaupun nikmat sekali.

“Ay, kamu tu masi muda banget tapi ngentotin kamu gak kalah nikmatna ma ngentotin abege yang lebi tua dari kamu, kamu liar banget deh”.

“Om puas gak, mana lebi nikmat, ngentotin Darra pa abege yang biasa om entotin”. “Nikmat ma kamu Ay, aku baru skali ngentotin abege seumur kamu”.

“Darra mau kok om kalo om entotin tiap malem, abis jauh lebi nikmat dientot om katimbang pacar Darra”. Tanpa terasa akhirnya Darra tertidur disebelahku.

Darra terbangun kaDarra kujilati mekinya, mekinya kujilati dengan penuh napsu. pahanya kuangkatnya keatas supaya mekinya makin terbuka. “Om, nikmat banget om jilatannya”, erangnya.

Post Terkait