cerita dewasa

Cerita Sex Riri Teman Adikku

Pas kebetulan Sepi nyalain laptop kebetulan dirumah langganan speedy biar Bapak dan ibu bisa memanakai untuk urusan bisnis mereka. Sudah ngga sabar mumpung di rumah sendiri. Saatnya membuka laptop dan langsung membuka streaming video situs dewasa komersil yang di berikan temenku. Aku senang sekali, karena tidak ada gangguan pas sedang nonton.

Cerita Sex Terbaru | Ceritanya itu bercerita tentang sex Jepang JAV antara Paman dengan keponakanya yang masih remaja ya seumuran 16 tahun. Gila sekali deh adegannya. Masa Paman sendiri ngentot samakeponakan yang masih Anak abang kandung sendiri. Sedang nonton plus mikir kirakira gimana jika sama adikku, sedikit mulai tersadar ohh iya ngga mungkin melakukan bgtuan ama adik sendiri, lagian Nina masih polos, mana tau bgtuan.

Eh, tibatiba bel rumah berbunyi. Wah, teryata adikku, si Nina sama temannya datang. Sial, mana filmnya belum selesai lagi. Langsung ku tutup laptop biar ngga ketahuan terus kubukakan pintu. Nina sama temannya masuk. Eh, temannya manis mirip bintang porno yang tadi aku tonton putih agak oriental.

Sore jam segini baru balik,

Dari mana lo? tanyaku.
Dari jalan dong. Emang kayak kakak, ngedekem mulu di rumah, jawabnya sambil manyun.
Aku juga sering jalan tau, emang elo doang. Cuman sekarang lagi males, kataku.
Oh iya, Kak. Kenalin nih temenku, namanya Riri, temen sekelasku, katanya.

Akhirnya aku kenalan sama itu anak.

Tibatiba si Nina tanya,

Kak pinjem laptopnya donk…
kenapa laptopmu.., tanyaku
Kan kakak tau laptop baru error, Ini juga abis jalan langsung ketempat service, tunggui kirai jadi eh suruh nunggu 3 hari.

Eh, dia menyerobot langsung buka laptop yang tadi aku lupa mau bawa ke kamar.

aduuuhh, tau ngga ya Aku langsung degdegan.
Eh, sebentar kataku panik.
iiihh masih nyala, katanya.

Telat. Belum sempat ku matiin dia sudah melihat film masih berbutar.

Idihhh.. Kak. Kok nonton film ginian? katanya sambil memandang jijik.

Temannya sih cuma senyamsenyum saja.

Enggak kok, aku tadi buka fb penasaran ama yang di kirim di wall sama temanku, jawabku bohong.
Bohong banget. Ngapain juga kalo udah tau gituan di buka, katanya.
ihh gila paraaahhhh katanya lagi.
Aku bingung, terus gimana ya.pikirku

Tibatiba Riri bilang,

Ngga apalah Nin, namanya udah gede, dirumah aja Abang Riri juga suka nonton di kamar, klo ibu ngga ada, kadang suaranya kedengeran sampai ke kamarku kata Riri.

Pernah tak tanyain ke abang,

apaan tuh bang?

Kata Abang Riri,

Nanti klo sudah saatnya kamu juga tau.
Tapi Riri penasaran, sering masuk kamar dan liat film gituan, emang sih awalnya jijik, tapi lamalama juga ngga, Kata Riri
Elo sering nonton juga? tanya Nina.
Biasa aja,jawab Riri.
Tapi klo Nina penasaran siih tak temenan, twaran Riri
Mmm.. jijik sih.. tapi.. penasaran juga katanya sambil malumalu.
Riri, elo mao nonton bareng ? tanya Nina ke temannya.
Aku mah asyik saja. Lagian aku udah pernah kok nonton film kayak begitu, jawab Riri.
Bagus, klo pingin nonton bareng,..kita buka lagi filmnya Desakku.
Gimana.. jadi tidak? keburu mama sama papa pulang nih, desakku lagi.
Ayo deh. Tapi kalo aku jijik, ganti ya? katanya.
Enak saja, klo jijik kabur saja ke kamar, jawabku.

Lalu ku ku buka lagi situsnya. Jreng.. dimulailah awal film tersebut. Aku nontonnya sambil sesekali memandangi adikku dan temannya. Riri sih kelihatannya tenang nontonnya, mungkin sudah Sering kali ya? Kalau adikku kelihatan begitu baru pertama kali nonton film seperti begitu. Dia kelihatan takuttakut. Apalagi pas adegan penisnya cowok dihisap. Mana penis besarnya minta ampun. Ih, jijik banget.. kata Nina. Pas adegan ML sepertinya si Nina sudah tidak tahan. Dia langsung kabur ke kamar.

Yee, malah kabur, kata Riri.
Masih mao nonton tidak ? tanyaku ke si Riri.
Ya, terus saja, jawabnya. Wah, boleh juga nih anak. Sepertinya, bisa nih aku main sama dia. Tapi kalau dia marah gimana? pikirku dalam hati.

Sambil nonton, aku duduknya mendekat sama dia. Dia masih terus serius nonton. Lalu kucoba duduk mendekat. Pertama dia kaget, karena aku terlalu dekat ma dia, tp dia tidak berusaha menjauh, malah tambah mepet. Kesempatan besar, pikirku. Ku ccoba tanganku pegang pingganya, eh dia Cuma senyum. Duduk tambah mepet. Kuelus saja lehernya. Dia malah memejamkan matanya.

Sepertinya dia menikmati begitu. Wow, tampangnya itu lho, manis ! Aku jadi ingin nekat. Waktu dia masih merem, kudekati bibirku ke bibir dia. Akhirnya bersentuhanlah bibir kami. Karena mungkin memang sudah jago, Riri malah nyedod bibirku. Lidahnya masuk ke mulutku dan bermainmain di dalam mulut. Sial, jagoan dia daripada aku. Masa aku dikalahin sama anak SMA sih. Sambil kami cepokan, aku berusaha masukkan tanganku ke balik bajunya. Mencari sebongkah buah dada kenyal. Ukuran dadanya lumayan besar untuk anak seumuran dia, pas ama badannya Riri itu tidak besar tapi tidak kurus, dan tubuhnya itu putih.

Begitu ketemu buah dadanya, langsung kupegang dan kurabaraba. Tapi masih terbungkus sama branya.

Baju elo gue buka ya? tanyaku.

Dia ngangguk saja sambil mengangkat tangannya ke atas. Kubuka bajunya. Sekarang dia tinggal pakai bra warna kuning dan celana panjang yang masih dipakai. Shit! kataku dalam hati. Mulus sekali! Kubuka saja branya. Payudaranya bagus, runcing dan putingnya berwarna coklat. Langsung kujilati payudaranya, dia mendesah, aku jadi makin terangsang. Aku jadi pingin menyetubuhi dia. Tapi aku belum pernah ML, jadi aku tidak berani. Tapi kalau sekitar dada saja sih aku lumayan tahu. Gimana ya?

Tapi dorongan nafsu semakin menggila. Ah, aku peloroti saja CDnya. Eh, Begitu CDnya turun semua, wow, belahan kemaluannya terlihat masih amat rapat dan dihiasi bulubulu halus yang baru tumbuh. Kucoba sentuh, hmm.. halus sekali. Kusentuh garis kemaluannya. Tibatiba dia mendesah, Aku merasa di ruang TV terlalu terbuka. Kurapikan lagi pakaian Riri, terus kugendong dia ke kamarku, dia pun ngga menolak.

Sampai di kamar, its show time, pikirku. Begitu bajunya terbuka, buah dada menantang dan menyembul. Ih, lucu bentuknya. Kucoba hisap putingnya, hmm.. nikmat! Buah dada dan putingnya begitu lembut.

Sshhhh.. sshhhh.. ahhhh, enak, bang.. Setelah kuhisap, putingnya menjadi tegang dan agak keras.

Terus kubuka celanaku dan aku keluarkan penisku yang sudah lumayan tegang. Pas dia melihat, dia agak kaget. Ternya hampir sama ama yang di pilm, wah..samasama gede.

Aku tanya sama dia,

Berani untuk ngisep punya gue tidak? Entar punya elo juga gue isepin deh, kita pake posisi 69.
iya jawabnya sambil mengangguk.
Posisi dimana kita saling mengisap dan ngejilatin punyanya partner kita pada saat berhubungan, jelasku.
Oooooo..

Kami langsung mengambil posisi 69. Aku buka belahan kemaluannya dan terlihatlah klitorisnya seperti bentuk kacang di dalam kemaluannya itu. Ketika kusentuh pakai lidah, dia mengerang,

Ahh.. Bang enakk bang.
Elo mestinya ngejilatin dan ngisep punya gue dong. Masa elo doang yang enak, kataku.
Iya bang, abis keenakan dan geli sih.. jawabnya.
Jangan bayangin yang bukanbukan dong. Bayangin saja keenakan elo, kataku lagi.

Saat itu juga dia langsung menjilat punyaku. Dia menjilati kepala anuku dengan perlahan. Uuhh, enak benar. Terus dia mulai menjilati seluruh dari batanganku. Lalu dia masukkan punyaku ke mulutnya dan mulai menghisapnya. Oohh.. gila benar. Dia ternyata berbakat. Hisapannya membuatku jadi hampir keluar.

Stop.. eh, stop dulu, kataku.
Lho kenapa? tanyanya.
Tahan dulu entar aku keluar, jawabku.
Lho emang kenapa kalau keluar? tanyanya lagi.
Entar game over, kataku. Ku berbalik posisi, Riri suruh aku mengangkang jadi aku saja yang bekerja. Kemudian aku teruskan menghisapi kemaluannya dan klitorisnya. Dia terus menerus mendesah dan mengerang.
Bang Iwan.. terus bang.. di situ.. iya di situ.. oohh.. sshh.. Aku terus menghisap dan menjilatinya. Dia menjambak rambutku. Sambil matanya meremmelek.
aduhaduh bang, treaknya kakinya mengenpit kepalaku ternyata Riri keluar kelihatan kental cairan memeknya. Dengan nafas tersenggalsenggal.

Begtu ia tenang Kubuka kedua belah pahanya lebarlebar. Kelihatan bibir kemaluannya yang masih sempit itu. Kuarahkan ke lubang kemaluannya. Begitu aku sentuhkan kepala anuku ke liang kemaluannya, Riri menarik nafas panjang, dan kelihatan sedikit memejamkan mata.

Tahan ya Riri Langsung kudorong anuku masuk ke dalam lubang kemaluannya. Bleess.. masuk juga kepala kemaluanku. Riri agak berteriak,
Tahan ya kataku.
Ngga apa bang langsung saja jawabnya
Wah kayaknya sudah ngga perawan nih bocah, batinku.
Tapi ngga apa yang penting enak

Aku terus mendorong agar masuk semua. Akhirnya masuk semua penisku ke dalam memeknya.

Ahh.. bang.. stssssstt Bang ahh..

Setelah masuk, langsung kugoyang majumundur, keluar masuk liang kemaluannya.

Ssshh.. ahh.. enak.. bang, teruss.. goyang bang.. Dia jadi mengerang tidak karuan.

Setelah beberapa menit dengan posisi itu, kami ganti dengan posisi dogi style. Riri kusuruh menungging dan aku masukkan ke lubang kemaluannya lewat belakang. Setelah masuk, terus kugenjot. Tapi dengan keadaan dogi style itu ternyata Riri langsung mengalami orgasme untuk yang kedua kali. Terasa sekali otototot di dalam kemaluannya itu seperti menarik batang kemaluanku untuk lebih masuk.

Ahh.. ahha.. aku lemess banget.. bang, rintihnya dan dia jatuh telungkup.

Tapi aku belum keluar.

Jadi kutahan biar nafasnya mulai teratur kemudia kembali kuteruskan saja. Kubalikkan badannya untuk tidur terlentang. Terus kubuka lagi belahan pahanya. Kumasukkan penisku ke dalam lubang kemaluannya.

Sebentar lagi ya.. pintaku.

Tapi setelah beberapa menit kugenjot, eh, dianya segar lagi.

Bang, yang agak cepet lagi dong.. katanya.

Kupercepat dorongan dan genjotanku.

Ya.. kayak gitu dong.. sshh.. ahh.. uhuuh, desahannya makin maut saja.

Sambil menggenjot, tanganku merabaraba dan meremas payudaranya. Tibatiba aku seakan mau meledak, ternyata aku mau keluar.

Ahh, Riri aku mau keluar nih, kataku
Ngga apa bang,.. Riri juga mau Ahh.. bang.. stssssstt Bang ahh

Ternyata saat yang bersamaan dia keluar juga. penisku seperti dipijatpijat di dalam. Karena masih enak, kukeluarkan di dalam memeknya.

Maaf Riri, keluar di dalam, kataku
Ngga apa bang, nati abis ini minum pil KB, beli di apotek supaya tidak hamil,jawabnya.

Setelah itu kucium bibirnya sebentar. Setelah itu aku bantu pakaikan bajunya.

Kuantar dia pulang, dan saat melewati kamar adikku dia ketiduran.

untung aja dia tidur, gumamku sambil tersenyum

Post Terkait