cerita dewasa

CERITA SELINGKUHAN PEMBANTU MESUM

Ini tidak ada yang istimewa jika hanya insiden tersebut, tapi yang membuatnya unik adalah cerita saya karena saya tidak hanya diperkosa bos saya sekali. Namun, setiap kali ganti majikan atau tiga kali aku selalu telah diperkosa. Apakah itu pemerkosaan kasar atau halus. Saya akan menceritakan kisah saya bahwa setiap majikan dalam satu cerita.Berikut cerita saya dengan lowongannya majikan pertama saya baca di koran. Dia mencari prt untuk mengurus rumah kontrakannya karena ia sibuk bekerja. Aku akan membersihkan rumah, memasak, mencuci, belanja dll, pada dasarnya seluruh pekerjaan rumah tangga. Untungnya saya mengendalikan segala sesuatu sehingga tidak menyulitkan. Selain itu, gaji yang cukup besar ditambah aku bebas untuk makan, minum dan perawatan medis ketika sakit.
Manajer sekitar tahunan 35 bernama Mr. S, dari Medan dan bertugas membangun pabrik di kota saya. Tahun baru mungkin sekitar 2 proyek selesai dan selama itu ia mendapat fasilitas rumah kontrakan. Dia sendirian. Istri dan anakanak tidak membawa karena takut mengganggu sekolahnya saat bergerak.
Sebagai seorang wanita Jawa yang 25 tahun pada awalnya saya sedikit takut kekasaran orang etnis, tapi setelah beberapa minggu aku akan terbiasa dengan aksen kerasnya. Pertama selalu berpikir dia gila, tapi sekarang saya tahu bahwa jika ia telah alam vokal. Kadangkadang ia bekerja sampai malam. Sementara kebiasaan setiap sore sudah menunggunya setelah menyiapkan makan malam. Sambil menunggu, saya sedang menonton TV di ruang tamu, sambil duduk di hamparan luas karpet ada. Begitu suara mobil terdengar, aku bergegas untuk membuka pintu gerbang dan garasi dan menutupnya lagi setelah ia masuk.
“Silakan mempersiapkan panas, Yem,” suruhnya suatu malam, “Aku tidak merasa baik.” Saya juga bergegas mendidih dan menyiapkan bak kecil di kamar mandi di kamarnya. Aku melihat dia melemparkan dirinya di tempat tidur tanpa melepas sepatunya. Setelah mengisi bak mandi dengan air secukupnya saya ternyata. Tapi melihat Pak Siregar masih berbaring tanpa melepas sepatu, saya akan mengambil inisiatif.
“Sepatunya yang dirilis ya, Pak,” kataku, meraih sepatunya.
“Heeh,” katanya mengiyakan. Saya melepas sepatu saya dan kaus kaki dan meletakkannya di bawah tempat tidur.
“Tubuh bapak panas sekali ya?” Aku bertanya, merasakan panas dari tubuhnya. “Mr. pilek, keroki ingin aku?” Saya memohon seperti yang sering saya lakukan dalam keluarga saya ketika ada pilek.
“Keroki bagaimana, Yem?” Hanya ingat bahwa dia bukan Jawa dan tidak tahu apa itu kerokan. Jadi sebisa mungkin menjelaskan.
“Coba saja, tetapi jika mereka sakit saya tidak ingin,” katanya. Aku menyiapkan peralatan dan menuangkan air panas ke dalam bak mandi.
“Sekarang Anda hanya mencuci muka dengan air hangat, jangan mandi,” aku menyarankan. Dan dia memenuhi. Saya mempersiapkan handuk dan pakaian. Sementara ia di kamar mandi aku mengatur kasur untuk kerokan. Segera ia keluar dari kamar mandi telanjang dan hanya dibungkus handuk di bagian bawah. Aku sedikit malu. Saat ia berbaring di tempat tidur dia mengatakan kepada saya, “Silakan Anda mengambil handuk kecil dan kemudian membasahi lap yang berkeringat tubuh saya.” Kupikir. Aku mengambil washlap kucelup terakhir untuk sisa air hangat di kamar mandi, kemudian sebagai mandi berbulu dada dihapus, termasuk ketiak dan kembali juga.
“Anda ingin makan dulu?” Saya bertanya.
“Saya lebih suka tidak. Gini sakit kepala di mana ada nafsu makan?” Dia menjawab dengan aksen, “kerokin Cepat menulis, maka aku akan tidur.”
Saya katakan perutnya dan kemudian ia mulai kembali minyak kelapa kuborehi dicampur dengan minyak kayu putih. Hatihati lima puluhan koin kukerok halus. Punggung terasa sulit. Aku mencoba jadi dia tidak merasa sakit. Pada saat yang sudah digariskan warna merah kembali. Dua garis merah di tengah dan lainnya di sisi kanan.
“Jika keras dari samping, Anda mengendarai sendirian di tempat tidur, Yem,” dia tahu posisi saya mengerokku kurang enak. Dia kemudian bergeser ke tengah tempat tidur.
“Maaf, Pak,” Aku akan menjelajah ke tempat tidur, bersedeku sisi kanan dan kemudian pindah ke kiri setelah bagian kanan selesai.
“Sekarang dadanya, Pak,” kata saya. Lalu ia berguling membalik, entah sengaja atau tidak handuk melilit pahanya sudah longgar dan ketika ia membalik handuk itu off, uang tunai muncul penis yang cukup besar. Aku tergagap sangat malu.
“Ups, maaf Yem,” katanya, memperbaiki handuk untuk menutupi kemaluannya. Hanya jadi tertutup, tidak terikat kembali. Yang paling terlihat paha berbulu berotot.
“Eh, Anda belum pernah melihat baranglaki, Yem?”
“Bbb..belum, Pak,” jawab saya. Selama ini saya punya adik yang masih melihat sekolah dasar.
“Saat menikah Anda harus terbiasa untuk itu he he he ..” guraunya. Aku tersipu sambil terus kerokanku di dadanya. Bulu dada tangan menyentuh aku sedikit canggung. Apalagi, Mr S melirik bahkan tampak menatap wajah saya.
“Biasanya orang yang sudah desa usia kawinlah. Kenapa bukan?”
“Saya pingin pekerjaan pertama, Pak.”
“Anda tidak ingin menikah?”
“Ingin pak pula, tetapi kemudian.”
“Pernikahan adalah waktu yang buruk, Yem, ha ha ha .. Tidak ingin mencoba? Ha ha ha ..” Wajahku pasti merah panas.
“Sudah selesai, Pak,” aku menyelesaikan kerokan terakhir di dadanya.
“Kesabaran dululah, Yem. Jangan terburuburu. Kerokanmu kali buruk. Silakan Anda mengambil salep di meja saya lalu gosokin biar hangat dadaku,” katanya. Aku taat. Aku mengambil salep di atas meja dan kemudian kembali ke dada tidur memborehi.
“Perutnya juga, Yem,” katanya lagi, handuk merendahkan kecil di perutnya. Perlahanlahan minyak kuborehkan agak buncit perut itu. Towel muncul digeser oleh benda di bawahnya, dan dari antara mereka melihat rambut hitam. Saya tidak berani membayangkan benda di bawah handuk. Tapi gambar yang cepat menjadi kenyataan ketika tangan Pak S menangkap tanganku dan berbisik, “Terus gosok sampai bawah, Yem,” dan gosok tangan saya semua jalan ke handuk ikut didorong ke bawah. Ternyata rambut hitam tebal, kemudian .. tangan saya berhenti ketika mencapai penisnya tegang.
“Tidak, Pak,” aku berkata baik.
“Tidak apaapa, Yem. Kau hanya mengocokngocok saja ..” Ia mengulurkan penisnya ke tanganku dan menggerakgerakkan ke atas dan ke bawah, seperti yang diajarkan bagaimana mengonaninya.
“Tidak, Pak .. lakukan ..” aku protes lemah. Tapi aku tidak bisa bergerak dan hanya mengikuti pengobatannya. Sampai aku mulai mengocok mahir sendiri.
“Na, jadi terus. Aku belum bertemu istri saya, Yem. Apakah meledak ingin dikeluarin .. Anda harus membantu saya .. Jika saya melakukan masturbasi sendiri telah sulit, Yem. Harus ada orang lain yang mengonani saya .. Harap Yem , ya? “tanyanya lembut. Aku jadi serba salah. Tapi aku pindah tanganku atas dan ke bawah menggenggam melanjutkan. Sekarang tangannya di sisi kanan dan kiri tubuhnya. Dia menikmati kocokanku sementara rem melek.
“Oh. Yem, nikmat kali kocokanmu .. Ya, perlahanlahan menulis Yem. Tidak perlu terburuburu .. oohh .. ugh ..” Tibatiba tangan kanannya sudah mencapai tetekku dan diperas. Saya terkejut, “Tidak, Sir!” Saat ia berkelit dan berhenti shuffle.
“Maaf, Yem. Aku benarbenar tidak tahan. Biasanya aku langsung memeluk istri saya. Maaf Yem. Sekarang Anda kocok lagi, aku tidak nakal lagi ..” Sementara itu membimbing tangan kembali ke penisnya. Aku beringsut lebih dekat kembali dengan rasa takut. Tapi ternyata ia memegang firmanNya. Tangannya buruk lagi dan hanya menikmati kocokanku.
Hingga kaku hampir 1/2 jam aku mengocok namun ia tidak ingin berhenti juga.
“Baiklah, Pak,” kata saya.
“Belum, Yem. Nantilah untuk keluar ..”
“Out ass, Pak?” Tanyaku polos.
“Bagaimana kau bisa tidak tahu? Keluar spermanyalah .. Setidaknya tidak ada lagi .. Harap ya, Yem, biar cepat sehat kembali .. Besok Anda harus mengambil cuti dah ..”
Ingin tahu bagaimana sperma keluar, saya kocok lebih deras lagi. bola dan merah berurat semakin tegang di sekelilingnya. Grip tangan hampir tidak muat. 15 menit kemudian.
“Ugh, lihat Yem, sudah keluar. Terus kocok, teruuss .. Ugh ..” Tibatiba tubuh bergetar bergetar dan jreet .. .. .. cret .. cret jret .. susu kental cairan putih menyembur dari ujung penisnya ke atas seperti air tercurah. Aku berjalan dengan kaki terus untuk ayam masih memuntahkan sperma beberapa kali. Tanganku berada dalam kontak dengan sperma tidak peduli. Saya ingin melihat bagaimana manusia waktu keluar sperma. Setelah sperma berhenti dan ia tampak lesu, aku bergegas ke kamar mandi untuk mencuci tangan.
“Silakan untuk memiliki bertiga. Dicuci burung saya sekalian, Yem, gunakan washlap sebelumnya ..” katanya. Sekali lagi, saya pikir. Kulap dengan ayam air hangat yang tidak lagi tegang dan sekitar pangkal pahanya basah dengan sperma ..
“Ini ya Pak. Sekarang Anda tidur sendirian, biarkan sehat,” Aku berkata menyelimuti tubuh telanjangnya. Dia tidak menjawab hanya menutup matanya dan di saat mendengkur lembut terdengar. Perlahanlahan aku meninggalkan ruangan setelah mematikan lampu. Malam itu aku kesulitan tidur ingat pengalaman mengonani Pak S tadi. Ini benarbenar pengalaman pertama saya. Untungnya dia tidak memperkosa saya, saya pikir.
Tapi harihari berikutnya, sehingga jenis kegiatan telah acara rutin kami. Setidaknya dua kali seminggu saya diminta goyang tak terelakkan. Setelah lama aku akan terbiasa. Namun ini tidak pernah terjadi selama pemerkosaan vagina saya. Tapi apa yang terjadi kemudian bahkan pemerkosaan dari mulut saya. Ya, setelah tangan tidak lagi memuaskan, Pak S mulai bertanya mengonani dengan mulutku. Pada awalnya saya jelas menolak dengan jijik. Tapi ia setengah dipaksa oleh rambutnya dan diarahkan mulut untuk penisnya.
“Cobalah, Yem. Tidak apaapa .. Licklick menulis pertama. Sudah itu baru kemudian Anda mulai kulum isepisep. Jika itu digunakan hanya keluar insert di mulut Anda sampai sperma keluar. Kemudian saya mengatakan jika Anda ingin keluar .. “pada awal ia terus, masingmasing sekitar untuk pergi keluar cara dia lalu cepatcepat melepaskan mulutku pada penisnya sehingga sperma menyemprot di luar mulut. Tapi setelah 23 minggu terakhir, pada satu titik dia sengaja tidak berbicara, bukan menekan kepala kemudian menyemprotkan banyak sperma di mulut saya sampai saya muntah. Hueekk ..! Merasa jijik ketika asin cairan kental putih penyemprotan tenggorokan saya agak mencurigakan. Dia meminta maaf untuk ini, tapi aku bisa menyerang beberapa hari dan tidak ingin mengoralnya lagi karena marah. Tapi hati saya tidak tahan ketika ia memohon meminta mengoralnya lagi selama beberapa bulan tidak waktu untuk pulang untuk mengunjungi istrinya. Anehnya, ketika masingmasing hendak keluar sperma dia katakan, saya hanya tidak melepaskan bola sperma semprot kulumanku dan menerimanya. Setelah waktu yang lama itu tidak menjijikkan lagi.
Jadi akhirnya aku mengoralnya lebih licik. Sudah tak terhitung berapa banyak menelan sperma, memasuki tanpa merasa perut saya lagi. Asin tebal seperti jelly fla. Konsekuensi lain, saya mulai terbiasa tidur dipeluk Pak S. Bagaimana lagi, setelah mengoralnya dicapai Aku begitu enggan untuk turun tempat tidur untuk kembali ke kamarku. Kemudian mata pasti mengantuk, dan sekali lagi, namun ia tidak akan memperkosa saya. Dan pertunjukan lisan selesai kami tidur berdampingan. Dia telanjang, aku pakai baju tidur, dan kami tidur di selimut. lengan berotot memelukku. Pada awalnya saya takut tapi setelah waktu yang lama itu seperti tangan untuk melindungi saya juga. Jadi aku membiarkan saat memeluk, bahkan akhirakhir ini mulai payudara meremasi atau pantat, sementara bibirnya untuk mencium. Sampaisampai saya tidak bisa menolak, bahkan lebih menikmatinya ketika dia datar pada tubuh dan sisanya saya di tubuh telanjang.
“Oh, Yem .. Aku tidak tahan, Yem .. buka dastermu ya?” Dia mengatakan satu malam ketika tubuhnya di atasku.
“Tidak, Sir,” aku berkata baik.
“Anda memakai bra dan CD saja, Yem, tidak akan hamil. Ini harus menjadi lebih menyenangkan ..” rayunya sambil tangannya mulai mengkat dasterku ke atas.
“Tidak Pak, saya akan keterusan sengsara. Mari kita hanya cukup pak ..” aku merengek.
“Coba malam pertama ini saja, Yem, jika tidak mendukung besok tidak akan pernah terulang ..” ia mendorong sambil terus menarik dasterku dan terus sampai melewati kepalaku sebelum aku bisa menolak lagi.
“Woow, tubuh bagus, Yem,” katanya dengan bra tampilan coklatku tubuh nomor 36.
“Malu ah, Pak kalau diliatin terus,” aku manja sambil menutup dengan selimut. Tapi sebelum menutup selimut saya, Mr S sudah masuk ke dalam selimut dan kembali naik tubuh saya. Diserbunya langsung bibirku. Merokok lidah, lama aku akan datang kembali. Setelah setiap lidah isep. Lidahnya mulai menyusuri leher saya. Aku menggelinjang geli. Lebih ketika lidahnya menjilati pangkal payudara hingga ke selasela tetekku tibatiba sambil mengunyah di ujung behaku jengkel dan mengenyutngenyutnya bergantian kiri dan kanan. Spontan saya merasakan sensasi nikmat yang luar biasa. tangan refleks memeluk kepalanya. Sementara di bagian bawah aku merasa pahanya berpisah paha dan menekankan bola tepat di atas CD saya.
“Ugh .. aduuh .. mendukung sekali,” gumamku, menggelinjang menikmati cumbuannya. Saya tertidur dan tidak tahu kapan rilis tahutahu payudaraku tidak berbeha lagi. Mr S asyik puting mengenyutngenyut sementara penisnya dalam menggenjotgenjotkan pada CD saya.
“Jangan membuka CD saya, Pak,” kataku saat merasakan tindakan sendiri masuk CDku dan hendak menariknya ke bawah. Dia membatalkan niatnya tapi tetap saja dua parkir tangannya di pantatku dan meremasmeremas. Aku bergidik dan meremang dalam posisi kritis tapi nikmat ini. Pak gempal tubuh S adalah benarbenar mendesak syahwatku berdesakan.
Jadilah malam kami tidak tidur. Sibuk berjuang dan ketika itu tidak tahan Pak Siregar meminta saya mengoralnya. Hampir fajar ketika kita lelah dan tidur berpelukan dengan tubuh telanjang kecuali aku memakai CD. Aku harus mampu bertahan, tekadku. Mr S diizinkan untuk melakukan apa pun pada tubuh saya, kecuali memerawaniku.
Tapi tekad untuk tetap tekad. Setelah tiga hari kami melakukan hubungan intim dengan cara yang, pada malam keempat Mr S dikeluarkan gayanya ke lebih parah dengan menjilati sekitar vagina saya meskipun mereka berCD. Aku berkedut mendukung dan tidak dapat menahan lagi ketika ia perlahanlahan menurunkan CD saya dan melepaskan kaki saya dari bagasi. Lidahnya menelusupi lubang Vku membuatku bergetar bergetar dan akhirnya orgasme berulang kali. Menjelang orgasme kesekian kalinya, tibatiba Pak Siregar menaikkan tubuh dan berbalik bola ke lubang nikmatKu. Aku masih belum menyadari apa yang terjadi hanya merasa begitu lidah tumbuh lagi dan lagi sampai .. Aduuhh .. daraku melalui membran.
“Sir, tidak pak! Jangan!” Protesku sambil memukuli punggunya. Tapi dia begitu kuat. Setelah genjot masuk di penisnya. Terjun di dan sesaat kemudian aku merasa memiawku menggembungkan cepat. Keluar mendaftar dan bawah tubuh saya sampai tergialgial, mengangkat atas dan bawah pada spring bed adalah. Air mata bercampur dengan rasa nikmat di vagina telah diabaikan. Akhirnya hilang sudah perawanku. Aku hanya bisa pasrah. Bahkan datang untuk menikmati hubungan intim.
Setelah kurenungrefleksi kemudian, ternyata selama ini saya telah diperkosa secara halus karena kebodohan tidak menyadari orang tipu muslihat. Sedikit demi sedikit saya dituntun untuk situasi di mana seks jadi tidak suci lagi, dan hanya mengejar kesenangan demi kesenangan. Hanya mencari orgasme dan ejakulasi, air mani menyebar!

Hampir dua tahun kami melakukannya setiap hari bisa dua atau tiga kali. Pak S benarbenar memanfaatkan tubuhku untuk menyalurkan kekuatan nafsu seksualnya seperti orang gila, tak kenal lelah, pagi (bangun), makan siang (jika dia istirahat makan di rumah) sampai malam sebelum tidur (bisa sepanjang malam). Bahkan sekali ketika ia tiga hari libur, kami tidak bisa keluar dari tempat tidur kecuali untuk makan dan mandi. Saya ditumbuk keluar sampai tiga hari berikutnya tidak bisa bangun karena rasa sakit di V. saya memberi kb pil agar tidak hamil. Dan tentu saja banyak uang, cukup untuk mengirim kakak dan adik saya. Sampai akhirnya dipadamkan proyek dan dia harus kembali ke kota asalnya. Saya tidak ingin membawa karena terlalu jauh dari orang tua saya. Dia berjanji akan terus mengirim saya uang, tapi ia memenuhi janji itu hanya beberapa bulan. Setelah itu berhenti sama sekali dan putuslah komunikasi kami. Rumahnya Aku bahkan tidak tahu dan saya akan kembali ke desa dengan hati sedih.

Post Terkait