cerita dewasa

Cerita Dewasa Hot Sex Sensasi Bercinta Dengan instruktur Setelah Ngegym

Aku jadi member di satu fitness center yg ada di salah satu mall deket rumahku. Ya biar bodiku tetep kenceng dan mencegah lemak tertimbun ditempattempat yg tdk diinginkan. Aku rutin latihan disitu, biasanya si seminggu sekali, tapi kalo lagi senggang bisa seminggu 2 kali, malah kalo lagi libur hampir setiap ari aku ke situ. Aku kenal dengan salah satu instruktur. Sebut saja si abang (jadi gak usah nyebut namanya kan). Dia seneng ngobrol ma aku tiap ada kesempatan. Padahal banyak member perempuan yg laen, tapi si abang slalu mencari kesempatan buat ngobrol sama aku. Cerita mesum terbaru, Gak lama sich, sebab ngobrolnya paling setelah selesai kelas, sembari istirahat menunggu kamar mandi yg kosong. Pdkt nya meningkat, dia ngajak aku minum kopi disatu gerai kopi yg aku tau pasti secangkir kopinya gak murah, berlipetlah harganya kalo dibanding dengan ngopi di warteg. In, gak keburu pulang kan, ngopi dulu yuk, ajaknya. Aku iyain ja,
Emang abang mau bayarin?
Buat kamu apa si yg enggak, kayanya ini jawaban standard lelaki kalo mo ngegombalin perempuan deh.

Cerita dewasa terbaru, Kami ngobrol ja ngalor ngidul sembari minum kopi, secangkir dah abis tapi masi terus ja ngobrolnya. Si abang memang temen ngobrol yg baek, ada aja topik yg dia obrolin diselingi dengan humornya yg membuat aku terpingkelpingkrl. Gak kerasa dah larut juga, tapi kami masi belum beranjak dari kedai kopi itu. In, dah malem ni, aku anterin kamu pulang ya. Kayanya sengaja dia ngajak aku ngobrol supaya bisa nganter aku pulang. Tipuan standard lakilaki lagi, aku si dah paham lah kalo tipiual dan gombal standard kaya gitu. Daripada pulang ndirian naek taksi, ya gak da salahnya maudianter, aman dan hemat uang taksi kan. Kesempatan laen, pdkt meningkat, dia ngajakin aku makan disalah satu resto yg ada di mal itu. abang banyak duit ya, mbayarin aku terus, aku gak nanya lagi dia mo traktir aku gak, aku tembak langsung ja minta dibayarin.
Aku yg ngajak ya aku yg bayar.
Kalo gitu aku gak mo ngajak abang minum kopi atau makan, ntar aku yg bayar. Dia tertawa.
Ya enggaklah, biar kamu yg ngajak tetep ja aku yg bayar.
abang baek banget.
aku tu suka ma kamu In, kaget juga aku mendengar tembakan langsungnya itu.
Kamu dah punya pacar In. Aku ngangguk,
Kalo gitu kita ttm an ja ya. Kamu mo makan apa. Sembari liat menu dia nawarin makanan yg dia rasa enak.
Wah abang sering ya makan disini, ma member yg mana bang, godaku. Ya pernahlah, ma tementemen ja, ma member baru ma kamu ini.
Masak sich.
Iya. Aku gak ngedesek lebi lanjut,
Kok suka ma aku bang, kan banyak member laen yg lebih cantik dan lebih seksi dari aku.
aku seneng ma wanita yg imut tapi berisi kaya kamu In.
O gitu ya. Aku si seneng ja dipuji gitu, prempuan mana si yg gak suka kalo dipuji lelaki.
Aku berisi bang, ya isinya jeroan, kalo gak da jeroan dah jadi mumi kan.
Maksud aku bodi kamu menarik diliat biar kamu imut juga.
becak kali ditarik, dia tertawa. Makanan pesanan dah dateng, kami makan sembari becandacanda terus. Aku gak nanggepin serius gombalannya tentang suka ma aku, dah sering banget aku dapet gombalan kaya gitu dari lelaki yg pdkt ma aku. Cowok kamu gak marah kan aku traktir kamu.
Ya gak lah, kan cuma traktir.
Kalo lebi dari traktir?
Misalnya?
Ajakin nonton.
Ya gak apa lah, cuman nonton kan? Dia terdiam. Aku segera mengalihkan pembicaraan supaya dia gak terpojok atas jawabanku. Kami menikmati makan malem itu dengan santai, selesai makan seperti biasa dia nganter aku pulang. Kamu kos ya In.
iya.
Sekamar ndiri.
Gak, ada temenku, mahal bang kalo ndirian.
Ma cowok kamu?
Gak lah, ma Sari.
Sari gak member.
Gk tu, dia males suru olahraga.
Gemuk dong.
gak, justru lebi sexy dari aku.
wow.
Pengen kenal pasti ya.
Gak lah, kenal kamu dah cukup kok. Masak? godaku,
belon ja liat Sari, cowokku ja ngiler liat bodinya Sari.
Pdahal dah punya cewek yg sexy kaya kamu ya.
Namanya lelaki, ibarat kucing, dah kenyg makan dirumah masi ja nyari tulang ikan di tong sampah.
Waduh, disamain ma kucing.
abis mo disamain ma anjing? Kami tertawa. Dah sampe di kos, aku sengaja nawarin mampir.
Mo mampir bang, kenalan ma Sari.
Gak ah, dah malem, masak bertamu malemmalem″.
nanti nyesel lo, kalo malem gini Sari cuma pake tengtop ma celpen, napsuin banget liatnya.
Laen kali deh. Gak tergoda juga. Kesempatan laen lagi, abis makan dia ngajakin aku nonton. Aku iyain ja, dibioskop dia ngeluselus tanganku. Kamu mau kan jadi ttm aku, bisiknya.
nonton kok ngobrol, kan jadi gak ngikuti filmnya.
Sori, terganggu ya. aku mebiarkan tangannya menjelajah, tangan, lengan dan lahaku dieluselusnya.
Bang, geli, waktu tangannya mengeluselus pahaku yg tertutup jins ketat, soale tangannya makin lama makin keatas. karena kursinya gak lebar ya aku gak bisa ngangkang, jadi cuma nyentuk pangakl pahaku ja, naek juga aku dieluselus terus kaya gitu. Tangan abang nakal ih, baeknya kursinya sempit.
Kalo lebar napa.
Pasti deh dah ketengah, jawabku to the point.
Mau kan kalo ketengah juga. Aku cuma senyum ja.
aku pengen cium kamu deh In, bole ya. Dia merangkul aku, aku menoleh kearah dia dan membiarkan bibirnya menyentuh lembut bibirku. Pelan diisapnya bibirku, aku membalas menjulurkan lidahku kedalam mulutnya, segera dibelitnya lidahku dengan lidahnya dan tangannya mulai meraba tokedku, diremasnya pelan. Aku makin naek jadinya. Sengaja kuelus selangkangannya, terasa ada sesuai yg keras banget disitu. Bang cuma ciuman ja dah ngaceng si.
abis aku napsu liat bodi kamu, toked kamu kenceng deh.
Gak gede kan bang.
Tapi proporsional ma bodi kamu. Ciumannya dilepas karena film dah selesai. Aku seperti biasa dainter pulang. Mo mampir bang, tapi Sari gak da, nginep dirumah temennya, katanya. Kayanya dia dah napsu berat, dia ikut ja ke kamarku. Sesampai dikamar, dia merangkulku dari belakang. In aku horny nich.
Kamu cantik deh malam ini, ucapnya.
mang malem kemarenkemaren gak cantik ya bang.
Malem ni lebih cantik lagi.
Gombal, pasti ada maunya
Kamu juga mau kan. Dia kemudian melingkarkan tangannya ke pinggangku, aku sedikit bergerak lebih mendekatkan badanku ke dalam pelukannya. Dia menggerakan tangannya dengan lembut untuk menyentuh bagian bawah tokedku. Aku hanya memejamkan mata saja. Penisnya yg mengeras berhimpitan dengan pantatku. Perlahan ia mulai meremas dengan halus tokedku. Aku membiarkan telapak tangannya membelaibelai tokedku, jantungku sedikit berdebardebar. Dia mulai menciumi bagian tengkuk leherku sambil memasukkan kebalik blusku. Braku diangkatmya keatas sehingga tokedku terbebas untuk diremasremas. Terutama remasan telapak tangannya terhadap pentilku. Tokedku pun menjadi agak mengeras oleh karena sentuhan dan remasan lembut tangannya bang, mmh.., geli
aku sayang sama kamu, In, sahutnya sambil sedikit ngosngosan. Ia masih saja merabai tubuhku. Engh, badanku jadi lemas semua nih, aku berucap sambil setengah merengek. Vaginaku pun mulai terasa hangat dan lembab. Dia masih terus meremasremas tokedku. Malah ia mulai memasukkan satu tangannya ke dalam jinsku. Sempit yank. Dia mengubah panggilannya ke aku, Aku seneng ja dipanggil yg gitu.
Dilepasin ja ya yank. tanpa menunggu jawabanku, dia mengangkat blusku keatas. aku mengangkat tanganku keatas membantu dua melepaskan blusku, gfak lama kemudian kaitan braku dilepasnya sehingga braku pun meluncur meninggalkan tempatnya. Kancing jinsku dilepas, ritsluitingnya dibuka dan dia menarik jinku kebawah sembari berjongkok. Dia mencium pantatku yg masi tertutup cd minim, aku sampe menggelinjang. Dia bangkit berdiri, tangan satunya meremas tokedku kembali dan satunya lagi masuk ke dalam cdku. Jembutku yg halusdielus2nya, kemudian terasa jarinya menyentuh bibir vaginaku. Aku menggelinjang. Nafasku mulai tdk terkontrol. Vaginaku sudah mulai berdenyutdenyut. Aku dibaringkannya di ranjang. Ditindihnya tubuhku dengan birahi yg mulai tdk terkontrol. Segera dia mengulumi pentilku. Bang, mmmmppphhh.., sshh, erangku. Dia terus asik dengan aktivitas birahinya. Lidahnya mempermainkan pentilku dengan penuh perasaan. Mataku terpejam dan tanganku membelai kepalanya, merasakan kenikmatan jilatanjilatannya. Dia akhirnya mulai tak sabar, ditariknya turun cdku, kemudian diapun melepas semua yg menempel dibadannya. Penisnya sudah tegak. Dikangkangkannya kedua kakiku dengan perlahan. Penisnya dia arahkan ke dalam pangkal pahaku. Sleep!, setengah detik kemudian palkonnya mulai memasuki liang vaginaku. Dia mulai menggerakan pinggangnya naik turun. Napasnya semakin ngosngosan tatkala tubuhnya mulai bergerak menindih tubuhku. Tokedku bergoyanggoyang karena gerakan sodokannya. Aku juga merespon gerakkan yg dilakukannya. Vaginaku berdenyutdenyut ketika penisnya terus bergerak dalam liang vaginaku. Pinggangku bergerak berputarputar dan sambil merintih penuh rasa nikmat. Bang.., mmmppphhh enghhnak.., enghh terusshhsshh, rintihku dalam kenikmatan. Desahanku membuat nafsunya semakin menjadijadi. Konsentrasinya hanyalah pada gerakan tubuhnya yg maju mundur. Batang penisnya seperti dipijitpijit di dalam lubang vaginaku. Dia semakin mempercepat gerakannya. Engghh.., yg.., engghh lebihhss kerassh..sshh, aku mendesah. Dia semakin mempercepat gerakannya. Bunyi kecepakkecepuk menjadi semakin berirama. Gerakannya kini telah menjadi hentakanhentakan. Aku masih terus memeluk erat tubuhnya sambil terpejam. Esshh.., Ahh.., ahh..ampirr.., ashh, aku mendesahdesah. aku merasa sudah hampir mencapai puncak. Gerakan tubuhnya menjadi sangat cepat. Dia menghentakkan badannya makin keras dan lama ke dalam tubuhku. tubuhku tampak bergetar. Tanganku pun memeluk tubuhnya dengan eratnya. Aku telah sampai dipuncak kenikmatan.
Bang, nikmatnya. lenguhku. Dia memperlambat enjotannya, membiarkan aku menikmati orgasmeku yg pertama. abang blon kluar ya. Dia menggeleng sambil tersenyum,
kamu makin cantik deh In kalo lagi nikmat gitu, katanya sambil mengusap rambutku yg basah kringeten.
Terusin bang, kan abang blon keluar.
santai ja, kamu atur napas dulu lah, baru mulai lagi. Mo minum gak, aku ambilin ya. anpa menunggu jawabanku, dia mencabut penisnya dan mengambil minuman yg ada dilemari esku. Penisnya yg masi keras berlumuran cairan kenikmatanku, mengikap kena sinar lampu. abang kuat ya, cowokku biasanya bareng aku ronde pertama gini. Dia tersenyum dan memberikan minuman ke aku. Segera kuteguk abis minuman itu. Lagi? Aku menggeleng sambil mengatur napasku. Aku membelaibelai batang penisnya itu dengan penuh kelembutan. Dia langsung mengulum pentilku yg sudah mulai menegang lagi itu. Tokedkupun mulai terasa mengeras lagi. Ssshh.., aku mendesah penuh kenikmatan saat dia mengulum pentilku serta meremasremas tubuhku. Kemudian dia menjilati seluruh tubuhku. Enghh.., ahhng.., ahh.., nggssh, aku mendesah. Napasnya mulai ngosngosan. Diarahkan batang penisnya ke dalam selangkanganku. Sleep!, Batang penisnya pun telah masuk ke dalam lubang vaginaku. aku merasakan tubuhku dimasuki sesuatu yg terasa luar biasa enaknya. Mataku terpejam sangat dalam. Tubuhku mulai merespon gerakan naik turunnya. Nafasku tdk teratur dipenuhi dengan dorongan nafsu yg mulai tinggi. Aahh.., esshh.., ahh, aku mulai mengerang kenikmatan. Aku pun memegangi pantatnya untuk membantu gerakan naik turun. Tibatiba pintu kamar terbuka, Sari masuk. Dia kaget melihat live show yg sedang berlangsung di ranjang. wah In, ma sapa neh, gak ngajakngajak si. Si abang kaget, dia langsung mencabut penisnya dari vaginaku.
Ni si abang, instruktur fitenss tempat aku nge gfym. Bang, ni Sari, sexy banget kan. Memang Sari cuma pake tengtop dan jins ketat sehingga lekak liku bodinya sangat mengundang napsu lelaki yg melihatnya, termasuk si abang. Dia tampak sangat bernapsu melihat bodi Sari, ayo Sar, join, aku dah klimax neh, si abang blon ngecret juga. Si abang segera turun ranjang mendekati Sari, dipeluknya Sari dan diciumnya bibir Sari dengan penuh napsu. Saripun segera meremas penis si abang yg berlumuran cairan vaginaku. Bang, Sari mau dong. Segera siabang melucuti semua pakean Sari dan menyeret Sari keranjang. Aku turun dari ranjang dan tiduran disofa, nonton adegan live show yg segera akan dimulai. Dikangkangkannya paha Sari dan segera penisnya dah menyelam kedalam vagina Sari. Ih si abang napsu banget, nikmatnya. Sari melolong keenakan. dengan penuh nafsu si abang ngentotin Sari. Sari merepon dengan desahandesahan. Tangan si abang memegangi paha Sari dan pinggangnya terus bergerak di selasela selangkangan Sari. Melihat adegan nikmat itu, aku mulai terangsang lagi. aku mendekati si abang. Kucium bibirnya waktu si abang menoleh ke aku. Dia segera merespon ciuman itu dengan lumatan yg penuh birahi sambil terus asik dengan aktivitas majumundur untuk meningkatkan kenikmatannya. Eng.., ssh.., nikmat.., bang, desah Sari. Suara kecepak kecepok menjadi semakin keras dan berirama sering dengan gerakan kont0l si abang kluar masuk liang vagina Sari. Aku semakin larut dengan permainan mereka. Vaginaku pun telah menjadi basah karena terangsang melihat adegan asik itu. Tubuh Sari pun ikut majumundur seiring dengan gerakan si abang. Ia pun semakin mempererat pelukannya pada si abang. Gerakan majumundur si abang diimbangi dengan gerakan bergoyanggoyang oleh Sari. Aktivitas ini bikin Sari merasa ada sesuatu yg mendesak. Sari semakin mempercepat goyangannya. Ia memeluk si abang sangat erat sambil terus mengoyangkan pinggulnya dengan cepat. Tibatiba tubuh Sari menegang dan vaginanya berdenyutdenyut seperti meledakkan sesuatu. Dia merasa tubuhnya hancur berkepingkeping dalam kenikmatan. Sari sudah orgasme. Bang, terusin ma aku lagi ya, Sari udah lemas tuh, ucapku.
iya bang, terusin lagi ma Inez ya, Sari lemes nih. Segera aku ngangkang disebelah mereka. Nafsuku sudah memuncak. Seluruh bagian tubuhku seperti menuntut untuk dicumbui. Si abang pun menarik penisnya dari vagina Sari yg telah terkulai itu. Diarahkannya batang penisnya itu ke arah lubang vaginaku. Sleep!, penisnya langsung terasa tersedotsedot. Ditindihnya tubuhku sambil menciumi tokedku dan pinggangnya melakukan gerakan naik turun. Aku melingkarkan tangan pada punggungnya. Enghh terusshh.., bang.., masukin terus.., enggsshh, desahku sambil terpejam. Dengan perlahan si abang menarik tubuhku agar duduk di atas pinggangnya. Posisi wot ini semakin membuat penisnya lebih bisa masuk lebih dalam lagi. Tangannya memegangi pantatku. Aku juga merasa vaginaku terisi lebih penuh oleh batang penisnya. Segera aku melakukan gerakan maju mundur diselingi gerakan memutar pantatku, meremas2 penisnya dengan otot dinding vaginaku. Nikmatnya In. si abang yg skarang mendesah karena semakin merasa penisnya disedotsedot oleh vaginaku. Aku yg berada di atas tubuhnya terus menggerakkan badanku. Kami telah larut dalam gerakan berirama. Si abang sesekali mengenjotkan penisnya keatas mengiringi geolan pantatku. Enghh.., terus.., bang.., Enghh enaahkk, mataku terpejam sembari mendesah. Si abang terus menggerakan pinggangnya semakin cepat. Goyanganku pun menjadi samakin cepat pula. Vaginaku terasa semakin berdenyutdenyut oleh sodokansodokan penisnya. Lebihh kerashh.., enghh lagi, aku merasakan tubuhku akan meledak. Gerakanku menjadi semakin cepat dan keras. Tibatiba saja tubuhku menegang tanda aku kembali mencapai puncak kenikmatan. Bang kuat banget si, aku dah klimax lagi abang blon ngecret juga, terusin lagi ma Sari ya bang. Dia segera mencabut penisnya dari vaginaku dan menghampiri Sari yg masi terkapar. Si abang mencium bibir Sari. Pertama lembut namun kemudian semakin ganas. Sari membalas ciuman itu. Mereka saling melumat lidah dan menghisap. Si abang meremasi toked Sari yg semakin lama makin mengeras. Kemudian si abang menciumi leher Sari dengan lembut. Tangannya yg satu mulai menggeraygi vagina Sari yg dah terbuka itu. Ash.., neghh, bang, desah Sari.
Sar dari belakang ya, katanya. Sari disurunya nungging, perlahan diarahkannya penisnya yg masi sangat keras itu ke vagina Sari. Slepp!, kont0l si abang mulai memasuki lubang vagina Sari. Bang, nikmatnya. erang Sari. Lututnya seperti hampir copot ketika kont0l si abang masuk ke dalam lubang vaginanya. Eenghh.., nikmat, terusshh, desah Sari sambil memejamkan mata. Si abang memegangi pinggang Sari dan terus menyodoknyodokan penisnya ke vagina Sari. Penisnya terasa seperti dipijatpijat dan disedotsedot. Dia kemudian ikut membungkukkan badan agar tangannya dapat meremas toked Sari yg ranum menggantung. Gerakan mereka makin lama makin cepat. Sari sudah tertelungkup di ranjang dengan pantat nungging ke atas dan si abang ngentotin dari belakang. Terusshh, bang.., enakk, desah Sari. Beberapa saat kemudian si abang mempercepat gerakannya. Ia memeluk erat tubuh Sari, pinggangya masih melakukan gerakan majumundur. Tibatiba tubuhnya mengejang sambil penisnya disorongkan secara mendalam ke lubang vagina Sari. Dia telah sampai di pucak kenikmatan. Croot.., croot.., croott, peju si abang menyembur dahsyat membasahi lubang vagina Sari. Sari pun bergetar menerima semburan peju si abang dan mengerang keenakan, tubuhnya menengang dan kemudian melemas, Sari dah nyampe juga. Malem itu si abang masi sekali lagi ngentotin kami berdua. Rupanya kegiatan fitness yg rutin membuatnya kuat ngentotin kita berdua.

Post Terkait